Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Ngaji Hati (Dzikir) biar Aji

2 min read

ngaji hati baik dzikir/wirid agar aji
Ngaji hati atau biasa dikenal denan dzikir atau wirid memiliki kelebihan yang luar biasa

Tepat hari ini, banyak pondok pesantren merayakan peringatan Hari Santri. Namun karena coronavaganza begini, kebanyakan mereka melakukan kegiatan khusus internal saja. Macamnya seperti up acara, ngaji istighotsah, dzikir bersama, dan kegiatan komunal lainnya.

Meski baru diresmikan 5 tahun yang lalu, Hari Santri sudah menjadi hari yang dibanggakan, oleh kaum Nahdliyyin terutama. Kalau Hari Santri gini, para alumni mendadak bangga sebagai alumni pondok dengan buat twibbon di media sosialnya. hoho

Saya sebagai alumni pondok pesantren pun harusnya merasa bangga. Tapi, sering nggak pedenya sih kalau ngaku lulusan pondok. Lah, tingkah laku dan keilmuannya kayak bukan anak pondok e. Apalagi kalau mengenang momen-momen di pondok, banyak jeleknya deh kalau diingat.

Kegiatan di pondok pesantren itu ya ngaji kitab, ngaji qur’an, dan ngaji hati alias dzikir. Tapi kalau ditanya apa yang diingat dari ngaji itu adalah baru sepuluh menit pembukaan saya sudah ngantuk duluan terus lanjut ketiduran, dan baru bangun kalau ngaji udah mau kelar. Santri macam apa saya ini ya?!

Memang benar kata Gus Mus, santri itu tidak hanya panggilan untuk mereka yang pernah mondok, tapi juga buat mereka yang memiliki hati seperti santri. Maksudnya yang memiliki akhlak dan ilmu sebagaimana yang mafhum diajarkan di pondok. Jadi, kalau tipikal kayak saya ini kayaknya santri karena kebetulan mondok aja nih.

Blog ini awalnya juga jadi titipan catatan ngaji saya waktu mondok. Pendek-pendek tulisannya memang, karena ya itu suka kebablasan tidur waktu ngaji. Mondok sambil kuliah memang mayan menguras sih, pasti saja malam pas ngaji tuh nguaaantuk banget. Anehnya, pas ngaji aja itu ngantuknya. hahaha

Berikut beberapa catatan ngaji saya dulu nih monggo kalau mau baca : 

Ngaji Hati alias Dzikir

Nah, ngaji yang paling cocok untuk tidur itu pas ngaji hati alias wiridan/dzikir. Saya mendapati kegiatan wirid yang cukup rutin waktu pindah ke pondok Krapyak. Malam senin biasanya, malam menyambut weekday yang penuh tantangan, kita diminta untuk mengingat Tuhan lebih dekat. 

Berdzikir, menutup mata, dan suasana pun banyak heningnya daripada bersuaranya. Saya pun terlena, dan ketiduran. 

Tapi, momen dzikir atau wiridan ini justeru adalah momen yang cukup melekat dalam benak saya. Pak Kyai atau biasa kami sapa Bapak suka sekali memberi nasihat yang makjleb seusai dzikir selesai. 

Yang saya ingat ‘ Wirid itu, Nduk, membersihkan hatimu dari kotoran-kotoran/penyakit hati. Ojo lali, selain bersih-bersih badan, kamu juga perlu membersihkan hatimu.Kalau tiba-tiba mulutmu gremeng-gremeng baca wirid tanpa sadar, iku wes apik. Berarti wes jadi kebiasaan’.

Kalau wiridan yang saya lakukan di pondok memang tidak begitu digalakkan. Nggak sampai baca ribuan juga wiridan yang dibacanya.

Tapi, saya melihat keponakan yang pernah mondok di salah satu pondok di jawa timur, kelihatan banget hasilnya. Dia jadi lebih kalem, disiplin, dan hemat.

Ya, gimana, waktunya tersita untuk wiridan e. Bisa sampai ribuan yang dibaca, dan itu rutin dari sebelum subuh, maghrib ke isya, dan ba’da isya juga. Semakin sering dilafalkan, semakin bersih gitu ya.

wirid atau dzikir itu bisa membersihkan hati dari kotoran atau penyakit hati

Well, wirid itu sendiri berasal dari kata awrod yang artinya aliran, sampai. Kalau dzikir sendiri maknanya ialah mengingat. Maksudnya mah hampir sama, mengingat Tuhan.

Biasanya kita melafalkan bacaan wirid/dzikir itu setelah sholat, yang dirutinkan, yang diulang-ulang, baik dari kalimat thoyyibah, nukilan ayat Qur’an, ataupun beberapa sholawat khusus.

Yang dibaca bisa apapun, yang penting bacaan itu membuat kita ingat. Ingat kepada Allah SWT. 

Nah, wirid ini juga biasanya butuh dihitung. Ada beberapa hadits yang bilang bahwa lazimnya menghitung jumlah wiridan yang kita lafalkan. Afdolnya sih menurut beberapa ulama itu mending menggunakan jari jemari kita ya.

Media untuk menghitung saat ini nggak cuma pakai jari aja sih. Sudah banyak kita lihat tasbih yang terbuat dari kayu ataupun plastik yang bertebaran, bahkan sudah ada tasbih digital juga.

Saya sebagai generasi milenial ini agak aneh juga ternyata wiridan pakai tasbih kayu, pakai tasbih digital pun baru akhir-akhir ini saja. Lebih enak dan simpel emang ya pakai jari jemari aja. Nggak perlu ada barang yang harus dibawa-bawa. 

Nah, lalu belakangan ini lagi heboh banget beberapa Habib dan youtuber muslim yang mengagungkan shalawat lewat konten-kontennya. Dengan sholawat sekian ribu kali, mimpimu terwujud. Begitu kurang lebih inti kontennya. Tentu saja banyak yang tertarik. Termasuk saya.

Tapi seiring berjalannya waktu, saya baru sadar satu hal. Entah penting nggak kuantitas wiridan, tapi ternyata memang ketika kuantitas itu diperhatikan, dalam berwirid kualitasnya juga berpengaruh. 

Bisa jadi selama ini saya hanya sekadar ingat saja. Ingat sambil lalu malah seringnya. Apalagi nggak dihitung, yasudah, sudah selesai aja gitu. Paling yang terhitung hanya wiridan setelah sholat saja. 

Hmm, ternyata menghitung juga penting ya. Padahal biasanya saya suka abai pada nominal, yang penting kualitas. Lah, kualitas kan mana terukur kalau nggak dilihat jumlah pencapaiannnya ya.

Satu hal lagi, jadi kalau wiridannya sambil menghitung, saya jadi nggak ngantukan lho. Bisa dicoba ya. hihi. 

Selamat Hari Santri Nasional. Santri Sehat, Indonesia Hebat.

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

8 Replies to “Ngaji Hati (Dzikir) biar Aji”

  1. Mbak Ghina juga anak pondok ternyata ya. Masya Allah 😀

    Istilah ngaji hati, apa memang istilah dari santri atau memang akunya yg baru tau yak, hihi..

    Soal youtuber yang solawatan, aku pernah tuh nonton yang supir taksi online terus ngerayu perempuan pake solawatan, kreatif sih ya, ngademin hati para pendengar juga.

    Semoga di hari santri yang ke 5 ini, bisa menjadikan santri-santri makin baik semua-semuanya, aamiin..

    1. Haah Santri mbeling saya mh mbak..

      Di pondok saya itu istilah yg dipake sih, gatau kalo d tempat lain, hihi.. Ya inti ya biar ditata kembali harinya dengan wirid ato dzikir.

      Eh aku blm liat nih malah video yg itu. Cuma kmrn liat video yg heboh baca 4444 sholawat setiap harinya, terus mimpinya tekabul katanya. Ga semua lgsg tekabul sih emang..

      Aamiin. Nggak cuma buat Santri sih ini, buat yg merasa berjiwa Santri dengan akhlak dan tingkah laku yg baik jg berlaku. So, selamat Hari Santri jg Mbak Ki 🤗

  2. ehmmm..saya berasa kesindir sebagai mantan santri mbeling juga:D dulu nyantri dmn mba kalau boleh tahu, sepertinya dunia pesantren sama literasi erat banget ya..banyak jg ketemu mantan santri aktif nulis.

    kalau dulu dzikiran dimasukan juga dalam majlis mujahadah, skrg saya ikutan majlis dzikir via telegram maziwid yang di gagas ust ayang utriza yakın dari twitter dapat wirid harian dr imam fahrudin al razi, pembacaan hizib nawawi , buat ngejaga circlle mantan santri aja.

    Selamat hari santri juga

    1. Di krapyak dan pandanaran mbak. Eh iya bener, mujahadah ya namanya. Kalo di pandanaran biasanya lebih ditekankan pembacaan awrod, ada buku kumpulin wiridnya sendiri. Kalo di krapyak nih lebih ke kalimat thoyyibah dan tahlil gt. Emang pasti beda ya tiap pondok.

      Wah iya ustadz Ayang ya, saya ngikutin jg di twitter, tp gatau kalo beliau jg buka majlis dzikir ya ternyata.

      Emang perlu juga tetap berada di circle gt ya Mbak. Meski Santri mbeling, tetep jiwa Santri ga boleh ilang nih. Hihi

  3. pandanaran angkatan kapan? loh sama ya…hahha dulu ada namanya Ghina tapi anak SMP, dulu saya di Mts SPA angkatan 98, lanjutnya di nurul ummah kotagede. Gabung aja di telegram ust ayang.Ada link invited nya di twitter beliau

    1. Wah dari sejak MTs udah merantau ya Mbak. Saya baru merantau pas kuliah, 2010, lgsg dicarikan pondok biar ga jadi anak nakal dan keluyuran mulu, pdhl aslinya jadi bener2 anak yg hobi keluyuran, soalnya di komplek mahasiswa. Bu Nyai Nah mbak masih inget ga? kmrn2 lg sakit beliau.. Tiap ke sowan blm sempet nemuin

      Siap Mbak, nanti tak coba buka twitternya beliau. Terimakasih infonya

  4. Waah keren, Mbak nya ternyata alumni pondok pesantren yaa.
    Aku jg alumni pesantren, tapi pesantren kilat di bulan ramadhan ketika sekolah dulu hheehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!