Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Kue Nastar dan Rempeyek untuk Lebaran

2 min read

kue kering nastar dan rempeyek jajanan idul fitri

‘Na, mau bikin nastar nggak? Kalau mau, nanti bikin ya sama Mbak Ayu Niah’. Tawaran dari Ibu mertua sontak membuat saya langsung sumringah. Saya yang sedang ikut mencabut rumput langsung mengiyakan saja. Kelezatan dan keriuhan saat pembuatan kue tersebut pasti seru.

Tidak terasa ya, besok sudah mau lebaran nih. Pasar sudah mulai ramai, dapur sudah semakin sering mengebul dan berbagai macam bau-bau kue kering sudah mulai berkeliaran di rumah-rumah. Daripada ke luar rumah, mudik kali ini saya lebih memilih untuk banyak di rumah saja. Sebagai pendatang, memang seharusnya saya melakukan karantina terlebih dahulu kan. Lagian di luar itu ramai banget, jalanannya juga rusak.

Kalian lebaran biasanya membuat apa ya? Nastar biasanya menjadi makanan khas lebaran yang tersaji di meja ruang tamu. Kelezatan dari kue ini sangat melegenda. Tetap bertahap dengan ciri khasnya sampai saat ini. Saat di mana sudah ada berbagai macam cemilan kekinian yang muncul.

Baca juga : Mencicipi Lembutnya Ikan Dorang Bakar Madu di Ikan Bakar Lautan Jogja

Kenangan masa kecil saya dulu, Mimih selalu mengajak anak-anaknya untuk membuat beraneka macam kue kering dan makanan tradisional. Tidak pernah membeli kue-kue kering dari toko. Momen seperti ini tentu sangat membekas dalam memori saya. Keriuhan dapur di awal yang seringnya berakhir dengan Mimih seorang diri yang menyelesaikan semuanya. Huhu, maaf ya.

Saat ibu mertua menawarkan untuk membuat kue kering saya pun jadi terbayang kenangan tersebut. Memang keramaian inilah yang menjadikan suatu perisitiwa lebaran menjadi momen berharga selain kumpul keluarga itu sendiri. Di rumah mertua ini, sayangnya kurang ramai. Hanya ada satu satu kakak ipar saja.

Ibu mertua pun memilih untuk tidak ikut campur membuat kue nastar. Nggak biasa bikin kue kering katanya. Jadi beliau lebih memilih untuk membuat rempeyek saja. Kita meramaikan dapur dengan olahan masak yang berbeda-beda.

Selai Nanas dan Nastar yang Gagal

Saya cukup bingung pas diajak belanja malah ibu mertua minta berhenti di toko buah untuk membeli nanas. Nggak ingat kalau mau kue nastar itu ya harus ada selai, dan saya nggak sadar pas ditanya mau buat selai atau beli, saya jawabnya buat aja. Wkwk.

Setelah dua hari nanas itu teronggok, akhirnya kemarin segera dieksekusi. Dengan bermodalkan resep dari mbah google, pilih resep membuat nastar pun jatuh pada resepnya dari Devina Hermawan.

resep kue kering nastar ala devina hermawan

Sayangnya, di kampung ini kebutuhan untuk kue kurang begitu lengkap. Akhirnya ya seadanya saja. Beberapa resep pun ada yang diskip karena memang tidak ada.  Devina pakai butter wijsman, saya jadinya pakai margarin aja dobel.  

Demi menjadi menantu kesayangan yang manut, saya pun mau nggak mau harus mau untuk membuat selai nanas. Wah, gila ini ternyata membuatnya lama banget. Perlu ketelatenan untuk membolak-balik nanas tersebut.

Cara membuat nanas sebenarnya sangat simpel. Nanas yang sudah dipotong-potong lanjut diparut. Saya memilih diblender karena malas, mempercepat waktu juga. Selanjutnya, masak nanas dan aduk-aduk terus sampai hilang air nanasnya. Saat tiba giliran menuangkan gula pasir, tiba-tiba saya jadi galau saat mendengar ibu mertua nggak suka makanan yang terlalu manis. Akhirnya untuk 3 nanas, saya hanya memberi 2 gelas gula pasir. Agak kecut sih, tapi tetap enak kok. Wkwk

Baca juga : Kulineran Sate Ambal Pak Kasman

Saat saya mengaduk-aduk nanas, ibu mertua pun dengan khusyuknya menggoreng rempeyek dengan khusyuk. Sedikit sekali percakapan kami di dapur. Krik-krik.

Kami membuat nastar  menggunakan wajan, bukan oven. Meski begitu ternyata hasilnya tidak begitu mengecewakan. Meski awalnya agak lembek karena terlalu kalis, akhirnya saya tambah tepung lagi dan udaha lumayan oke lah sekarang tampilannya.

Rempeyek Jawa Khas Ibu Mertua

Ibu mertua memang tidak begitu suka makanan yang manis-manis, jadi ketika bebikinan pun lebih milih membuat cemilan yang gurih. Dan selalu pilihan tersebut jatuh pada rempeyek. Rempeyek ibu mertua khas sekali rasanya. Saya belum pernah mencicipi model rempeyek model ini sebelumnya.

tanpa takaran soalnya Ibu Mertua lebih banyak menggunakan feeling dan kebiasaan 😀

Mbak ipar sih bilangnya ini rempeyek asli khas jawa. Full menggunakan tepung beras. Tanpa tambahan daun jeruk, daun bawang dan tepung terigu. Yang uniknya lagi, rempeyek ini dimasak dua kali. Jadi kemarin tahap penggorengan pertama, setelah matang rempeyek sengaja diangin-angin. Dan tadi pagi setelah subuh simbok menggorengnya kembali.

Rasanya rempeyek ini lebih renyah tentunya karena menggunakan dua kali penggorengan. Meski begitu, untuk ukuran gigi saya yang bermasalah, rempeyek yang seperti ini butuh effort kuat untuk mengunyahnya. Mayan alot soalnya.

Alhamdulillah, untuk setengah kilo tepung bisa jadi 5 toples kue nastar. Sementara rempeyek dengan adonan 1,5 kg tepung beras jadi sampai 5toples dan 1 bungkus besar plastik. Mayan nih, nanti bisa kali ya dibawa untuk balik ke Jogja.

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

13 Replies to “Kue Nastar dan Rempeyek untuk Lebaran”

  1. Jadi kangen bikin kue deh karena udah bertahun-tahun terakhir makna nastar beli di orang. Tapi tahun ini nggak ada nastar. Hehehe. Rempeyek ini the best sih yaa, Mbak. Apalagi kalau udang. Mantuls

  2. Rempeyek pas lebaran? Saya juga suka nih, walau sukanya nyetok beli aja 🤭🤭🤭… Rasanya ga lengkap kalau pas makan opor dan ketupat ga pakai kriyik-kriyikan dari rempeyek…

    Kalau nastar, wajib juga dong pas lebaran… Gak boleh ketinggalan nih…

    Thanks sharing resepnya ya kak

  3. Saya jadi teringat, saya dulu selalu membuat nastar selepas salat subuh dan begadang sampai pagi demi nastar, tapi kalau sekarang lebih baik beli hehehe. Benar ya mbak, saya pun orang jawa, pasti ada rempeyek di rumah, renyah gitu ya. Pas banget di sini ada resep membuat rempeyek, mau nanti dicoba di kemudian hari.

  4. Wah mbak Ghina, salut eui, dirimu sangat rajin! Meski diselipin modus supaya makin disayang mertua, tetep hebat banget loh bisa bikin nastar. Hahaha.

    Resepnya cik Devina memang endeus sih, aku juga berkali-kali bikin dimsum pake resep dia rasanya cucok banget buat keluarga

    1. Wkwk.. Ternyata enakan makannya ya mbak drpd bikinnya. Ngulen si selai nastar ini yg bikin pegel karena harus sambil berdiri.

      Bener ih, senengnya punya cik devina suka ada rahasia jg ya

  5. Gagalnya nggak yang gagal banget kan kak? Kayaknya nastarnya masih oke dan menggoda. Hehehe..

    Kalau rempeyeknya itu digoreng 2 kali, apakah jadi nggak banyak mengandung minyak kak?

    Dua hidangan ini adalah dua hidangan yang paling saya doyan. Nastar dan rempeyek. Meski saya juga suka hidangan lainnya juga, kayak rengginang, putri salju dan kacang telor. Eh.. hehehe

  6. Nastar itu emang udah tradisi ya Mbak.
    Saya mah gak betahan orangnya tuk buat kue kering, duuh makin krik kriik pula kalau ngerjainnya bareng mertua, hihihih.
    Jadi pengen coba nih nastarnya 😉

  7. wah keren, bisa buat selai nanas sendiri untuk nastar.
    aku Tim beli mbak, semua kue lebaran di rumah hasil beli , nggak bisa soalnya.
    btw sama lho, ibu mertuaku klo lebaran juga bikin peyek

    1. kalau bukan karena ditawarin ibu mertua kayaknya aku juga ga bakalan bikin mbak, wkwk. tapi mayan jadi tahu pengalaman caranya buat selai nanas tuh..

  8. Waktu memasak, bahkan saat membuat kue kering, tetep melihat apa yg disuka atau tidak disuka orang rumah ya. Seperti melihat mertua yg ngga suka manis.

  9. Aku sebenarnya berniat bikin kue nastar tahun ini. Tapi pas mau beli isiannya di toko kue ku langsung mundur teratur soalnya banyak banget isiannya sementara aku cuma mau bikin dikit aja kue nastarnya. Akhirnya bikin sagu keju aja jadinya

    1. emang ya mbak, kendala lain selain niat juga keberadaan bahan-bahan di toko. kemarin pun itu jadinya kurang sempurna sih, seadanya banget emang.. nggak ada yang makan ya buat sendiri tak jabiskan sendiri jadinya..

Tinggalkan Balasan

Yuk, beri komentar, kritik dan saran untuk postingan di atas.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terimakasih banyak sudah berkomentar.

© Copyright 2021 www.ghinarahmatika.com

error: Content is protected !!