Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Hal-hal yang Kupelajari secara Otodidak

3 min read

hal berikut ini aku pelajari secara otodidak nih. Effortnya lebih gedem tapi puasnya juga

Belajar suatu hal itu pengennya pasti diajarin secara intensif oleh seseorang yang lebih ahli. Namun, kenyataannya malah banyak hal yang kupelajari secara otodidak. Meski hasilnya nggak langsung memuaskan ternyata memuaskan juga belajar secara otodidak itu lho. 

belajar otodidak itu seru meski kesal dan capek.

Hai sobar bloger, sudah belajar otodidak apa nih? 

Kalau aku, mayan banyak sih. Yang aku ingat sewaktu kecil, ketika minta tolong diajarkan tentang satu hal, orang akan memintaku untuk belajar sendiri terlebih dahulu. Katanya, dipelajari sendiri aja mudah.

Hal tersebut ternyata masih saja terjadi sampai sekarang. Mempelajari sendiri secara otodidak itu menyiksa banget awalnya. Ibarat anak baru mau belajar kan, pengetahuan kita tentang suatu hal ya belum utuh. Alhasil, kita banyak otak atik. Trial and error itu pasti. 

Hal-hal yang kupelajari secara otodidak

1. Menguasai komputer

Waktu itu materi pelajaran TIK masuk nih di SMP/Mts. TIK ini kan pelajaran yang butuh materi banget ya. Tapi Nyatanya sekolahan belum punya tuh yang namanya satu biji komputer pun. Ketika guru jelasin juga ngawang banget kita merabanya.

Kamu tahu nggak, pertanyaan-pertanyaan di soal semesteran TIK? suruh nunjukin prosesnya. Maliiih. Diminta suruh jelasin gimana caranya kalau muka word, tahapannya harus buka apa aja gitu kan. Aku jawabnya ya pakai imajinasi banget deh. Main meaning dan hafalan banget. Eh, nggak tahunya aku pernah tuh dapat nilai semesteran seratus. Hahaha

Nah, nggak lama setelah itu di rumah ada komputer kantor milik Abah. Yang bisa mainkan dulu ya kakakku. Aku minta diajarin, ya nggak diajarin. Dia nyuruh aku buat memperhatikan gerakan-gerakan kursor dan tahapan apa saja yang perlu dipencet. Esmosi sih! Yaudah akhirnya aku asal klik aja sendiri pokoknya. Waktu itu belum ada YouTube yang ngarahin tutorial gitu kan ya. Benar-benar deh, kocak kalau diingat-ingat.

2. Bisa ngeprint

Petunjuk pemakaian itu penting banget lho gais untuk dibaca dan diperhatikan baik-baik. Dari printer ini, ngasih pelajaran banget buat aku gimana caranya biar bisa pakai produk elektronik nggak ngasal. Soalnya, nggak semua alat elektronik bisa asal-asalan sih pakainya. Yang ada nanti rusak donk.

3. Menulis Formal

Seperti yang udah aku tuliskan di alasan menulis blog, kalau aku itu emang awalnya suka menulis karena diary. Tapi waktu harus nulis formal kayak makalah, skripsi gitu, aku juga gelagapan.

Awal kuliah kan masih polos banget tuh. Malu jugabertanya ke teman soal bikin makalah kayak gimana. Akhirnya yang ada aku ngubek-ngubek di perpustakaan buka berbagai skripsi kakak angkatan.

Meski sejak sekolah udah biasa baca makalah dari mahasiswanya Abah, ternyata kalau praktik menulis langsung itu nggak bisa langsung paham juga. Ada alurnya sendiri. Kita harus mengurutkannya dimulai dari pembukaan, rumusan masalah, landasan teori, pembahasan, dan kesimpulan.

Dari situlah, aku baru ngeh gimana perlunya banyak baca dan inget atau paham materi yang udah dibaca tersebut. Biasanya aku bakalan menuliskan poin-poinnya di buku tertentu, karena aku sendiri orangnya cukup pelupa.

Makanya, aku suka kagum banget sama orang pintar yang masih inget pernyataan seorang ahli ataupun materi lainnya kalau lagi diskusi atau ngobrol tuh. Keren banget!

4. Mengelola Blog

Ini adalah hal terasyik untuk dipelajari secara otodidak, blog. Hal yang paling seru dari main blog adalah otak atik tampilan, hahaha. Awal ngeblog pakai blogpost saya ingat banget itu pas lagi suka-sukanya pakai warna ungu, tampilannya saya bikin ungu-pink gitu. Terus main tumblr juga sama, sampai main wordpress, meski nggak begitu banyak yang perlu diotak-atik, tetap aja gonta-ganti template dan tambah -hapus menu itu keseruan tersendiri.

Baca juga : Belajar SEO biar ngeblog makin berfaedah

Dari mulai awal, saya otak atik sendiri, nggak begitu sering buka YouTube juga pas awal-awal mah. Hanya belakangan ini, pas selesai belajar tentang SEO dan belajar kepenulisan dalam blog, akhirnya saya perlahan mulai merutinkan riset dengan membaca hal-hal terkait ataupun menonton video jika ada hal yang belum saya pahami.

4. Otak atik Canva

Kenal sama aplikasi Canva itu tahun 2019 awal kayaknya. Tahunya dari bloger luar negeri juga. Ternyata memang asyik banget, cuma waktu itu nggak begitu punya waktu banyak buat ngotak-ngatiknya. 

Nah, setelah gabung dengan Komunitas ISB dan ada kelas Canva yang diajarkan sama ahlinya langsung, teh @dzulkhulaifa atau biasa disapa Efa, akhirnya baru paham hal-hal unik yang bisa dibuat dengan menggunakan canva ini.

Masih banyak juga aplikasi ilustrasi yang saya coba pelajari, cuma Canva ini yang paling gampil menurut saya. Tapi mungkin kalau ada yang ngajarin saja belajar Medibang, Photoshop, dan semacamnya,saya mau bakal tertarik nih. haha *ngarep

5. Bikin Video 

Ketika ada tawaran bikin video dari satu agency, saya ambil-ambil aja tuh tawaran. Padahal saya belum sama sekali belajar caranya membuat video. Untung sih udah ada banyak tutorialnya di google. Malamnya saya pelajari cara membuat videonya, esoknya langsung eksekusi deh. Mayan setengah hari kelar. Bangga!

6. Bikin Brownies

Sebenarnya keterampilan aku dalam hal per-baking-an itu rendah banget. Pasti ada hasil buruknya, seperti gosong, bantet, dan salah takaran. Tapi, pas di belanda itu aku akhirnya berhasil membuat brownies yang lumayan nih. Seneng sih, akhirnya paham gimana cara dan tahapannya. Beberapa olahan kue-bolu akhirnya berani kucoba setelah keberhasilan membuat brownies tersebut.

Bagaimana rasanya berhasil belajar otodidak?

Satu hal yang dirasakan, Bangga! Mari kita bangga pada diri sendiri, pada upaya yang sudah kita lakukan secara mandiri, pada keberanian untuk mencoba hal-hal baru dan baik secara mandiri, dan siap menerima resiko dari trial and error tentunya.

Di akhir setiap satu hal selesai dipelajari secara otodidak, aku sendiri seringkali tidak menyangka jika saya bisa melakukannya. Hal tersebut menjadi sempurna karena aku udah berusaha keras dan hasilnya nggak begitu buruk. 

Baca juga : Lupakanlah untuk menjadi orang yang disukai siapapun

Satu hal yang paling penting, beranilah untuk mencoba hal baru. Jangan menyerah duluan, atau malah bilang nggak bisa dulu padalah belum mencobanya sama sekali. Alah bisa karena biasa kok. 

Nah, begitu kira-kira beberapa hal otodidak yang sudah aku pelajari. Yuk, cerita pengalaman belajar otodidakmu juga ya di kolom komentar.

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

20 Replies to “Hal-hal yang Kupelajari secara Otodidak”

  1. waktu ditanya apa yang autodidak, sempet ngahuleng (termenung sambil mikir.. apa ya?)
    Lupa sama strugglenya wkwkwk.
    Ternyata memang waktu ditelaah dan dicermati, ohh iya bener juga.

    Btw abah nya dosen ngajar apakah?

  2. Wah ternyata banyak juga yaa yang dipelajari Mba Ghina secara otodidak, seru banget! Dan kebanyakan yang berhubungan dengan komputer yaa, soalnya sebagai blogger (mandiri) mau nggak mau segala perintilan dipelajari sendiri 😂

    Waktu SMP-SMA dulu, aku sempet belajar Photoshop otodidak. Kebetulan waktu jamannya main forum Kpop, ada thread khusus belajar Photoshop gitu, bebikinan banner, icon, poster fanfic segala macem. Dulu rajinnn banget bikin atau edit ini itu pake Photoshop. Sekarang malah kagok, lebih gercep pake Canva 😆 *tim canva!*

  3. Waaah banyak juga ya hal yang bisa dipelajari secara ototidak 🙂
    Saya jadi mikir, banyak hal yang juga saya pelajari secara ototidak, selain mengelola blog, dulu jaman Smp sama SMA saya suka otak – atik photoshop sama coreldraw. Jaman kuliah dua hal yang saya pelajari ototidak tersebut malah bermanfaat dan nambah uang jajan. Apalagi ya? Masak kayaknya, saya juga belajar masak secara ototidak. Lihat resep youtub langsung praktek in. Hehe

  4. Kalau di-list ternyata ada banyak ya mba Ghina skill otodidaknya 😍 hehehehe. Sedikit banyak, apa yang saya pelajari otodidak nggak beda jauh sama mba Ghina. Saya belajar komputer otodidak, belajar photoshop, photography, editing, video even blogging semua otodidak hehehehehe. Sebetulnya saya termasuk rajin ikut kelas, cuma kebanyakan kelas yang saya ikuti lebih ke hobi yang ribet dan nggak bisa otodidak. So selagi bisa dipelajari sendiri, saya akan coba 😆

    Mba Ghina post-nya menginspirasi saya dan kembali mengingatkan saya kalau kita hidup untuk terus belajar. Mau itu otodidak, atau dengan guru, yang penting nggak berhenti dan diam di tempat 😍 semoga skill otodidak kita bertambah banyak, mba. Semangat! 💕

    1. mau donk bisa photoshop otodidak mbak. huhu. aku kalo liat photoshop kenapa udah berat duluan gitu ya. Pengen juga ini ikutan kelas yang rada berat kayak html gitu, tapi kayaknya perlu bnyk yg dipersiapkan biar nggak sia2 banget hasilnya nanti.

      Mungkin sebenarnya masih bnyk juga hal yang dipelajari secara otodidak. Nggak kerasanya, karena sekarang apa2 kebantu sama tutorial di youtube yg udah mudah diakses. Seneng nggak sih mbak kalo kita udah bisa menguasai satu hal dengan belajar sendiri yaaa.

  5. Mbaaa yang nomor 5…kagum euy. Bikin video aku pernah, tapi pake windows movie maker jadul. Menurutku itu sih bukan video ya, karena cuma ngumpulin slide-slide/foto trus digerak-gerakin hehehehe…amatiran abis.

    1. Iya sih menurutku juga mbak. Nggak pernah bikin2 video kek gitu juga sebelumnya, karena koleksi foto juga dikit sih, hehe. Tapi, emang kalo karena terpaksa ada tantangan gt aku jga nggak nyoba sih. Emang kudu dipaksa dulu yaaa, haha

  6. Aduh sama dong Mbak Ghina, banyak juga yang aku pelajari otodidak. krang lebih sama kaya mbak ghina, dari blog, canva smp video editor. awal2 pas SMA masih pake movie maker. terus suka searching dari tahun 2010 waktu itu di google “software free edit video/photo”

  7. Aku lgs mikir, apa yg selama ini aku pelajarin sendiri :). Kayaknya ga banyak, Krn mostly diajarin juga oleh org lain.

    Belajar menggunakan internet. Rasanya ini otodidak di awal. Pas internet baru masuk ke Indonesia, aku ngutak ngatik sendiri gimana cara memakainya, apalagi pas pindah ke Malaysia, tugas dikampus saat itu banyak menggunakan internet. Malukan kalo sampe ga ngerti :D. Belum lagi students lain banyak yg dr negara2 maju yg mana internet udh jauh Lebih duluan masuk ke negara mereka. Akhirnya bisa sih, itu termasuk yg ga terlalu susah untuk dipelajarin sendiri

    Trus lagi blog. Aku jg awalnya belajar sendiri cara memposting dll. Walopun sampe skr utk ganti template ato ngutak ngatik codingnya ttp ga ngerti sih :p.

    Intinya sbnrnya kemauan untuk belajar sih ya mba. Ga harus nunggu ada guru, apalagi skr makin mudah. toh cara2nya skr banyak ditemuin di google ato YouTube. Sisanya kita sendiri yg eksplor :).

    1. Nah itu ngotak ngatik sendiri mbak pake komputer, belajar sendiri donk berarti. seru yaa.

      Aku juga belum ngerti coding nih, untungnya di wp nggak ada yg mesti coding gt. Pengen belajar juga meski effort emang lebih besar.

      Bener banget mbak. Kemauan yang tinggi dan rasa penasaran bisa bikin kita pengen belajar ya. Dengan adanya tutorial jg memudahkan kita. menghilangkan rasa malasnya aja nih yg perlu dilakukan, hihi

  8. Halo teh ghina,
    Wah hal hal yang teteh pelajari secara otodidak inspiring banget euy. Keren lah. Aku juga belajar otodidak ngutak ngatik komputer, ngeblog, nulis formal sampai bikin brownies. Hahahaha. Tos deh kita samaan

  9. Mirip kak hehe.. beberapa kegiatan di atas juga aku pelajari secara otodidak.. ditambah aku juga belajar seni lettering otodidak juga.. seneng aja gitu ya kalo bisa dengan sendirinya 🙂

  10. Sampai saat ini bikin video atau grafis gitu aku yang paling parah, jeleknya. hehe.
    Menulis jg otodidak sih, dulu suka nulis tapi gatau ilmunya, baru2 ini aja nulis pakai rambu-rambu dan mikir banyak banget persiapannya

  11. Keren sih ini mba. Aku aja baru kenal camva baru-baru ini. Hahaha
    Telat banget ya.

    Aku jadi mikir apa aja yang aku pelajari secara otodidak.

  12. Siyap mba Gina, aku belum belajar bikin brownies nih, tapi beli yang jadi gitu tinggal kukus hahaha, kapan-kapan juga pengen meracik sendiri gitu. Aku yang belum bisa itu bikin roti-rotian gitu mba. Pengen punya oven juga, biar bisa belajar bikin biskuit.

    1. yok mbak, ndang bikin brownies, kukusan aja pake magic com gampil kok. Aku kadang merasa perlu oven tapi juga seringnya nggak. Akhirnya aku cari jalan pintas apa buat bikin roti tanpa oven dan senengnyaa aku nemu akhirnya mbak. tetep bisa membuat roti pake kompor gas kok.

  13. bener tuh mbak, kalau belajar otodidak biasanya suka bangga sama diri sendiri, bangga aja selama ini udah belain belajar sendiri, cari info sendiri dan jika berhasil wahhhhh senengnya

    1. Bangga banget emang Mbak Ainun. Biasanya kalo ada yang nggak paham saya nanya ke suami, tapi utk urusan blog mh dia gatau sama sekali. Jadi emang mau ga mau saya perlu belajar. Pernah dulu tuh sampai ada catatan khusus utk menuliskan hal2 yang saya baru ketahui, saking senengnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!