Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Saya Perempuan dan Ingin Traveling Sendirian

2 min read

saya perempuan dan ingin traveling sendirian

Saat tiba di bandara Kuala Lumpur, Attaturk, ataupun Schiphol, saya gumun dan kagum. Maklum, itu kali pertama saya ke luar negeri. Yang bikin kagum, banyak perempuan sudah paruh baya yang lalu lalang. Apa mereka habis traveling sendirian? Wah, saya juga ingin.

saya perempuan dan ingin traveling sendirian

Traveling sendirian itu kalo di luar negeri udah lumrah ya. Saking penasarannya, dulu saya langsung cari-cari artikel, kenapa mereka nggak suka traveling rombongan, dan ternyata memang itu udah gaya hidup mereka. 

Traveling itu sendiri kan maksudnya jalan-jalan yang lumayan jauh ya. Kalau di Indonesia, hmm meski sekarang udah cukup banyak perempuan yang melakukannya, tetap saja stigma buruk masih bermunculan. Anak perempuan nggak baik jalan-jalan sendiri, anak perempuan mending di rumah aja. Hello?! 

Baca juga : Naik-Naik ke Bukit Kiram

Saya sendiri bukan terlahir dari orangtua yang membebaskan anak perempuannya untuk jalan-jalan kemanapun sendirian. Jadi, bisa jalan-jalan sendiri itu rasanya seperti menemukan kebebasan sendiri. Kali pertama saya rasakan itu ya pas di Jogja.  

Sedih sebenarnya. Padahal tentu tidak ada salahnya untuk melakukan perjalanan jauh sendirian, naik kendaraan sendirian, ataupun tinggal sendirian. 

Lho kok malah curhat. Ah mari kita berangan-angan saja. Jika nanti coronavaganza ini sudah nggak ada, saya pengen sekali melakukan traveling sendirian. Semoga saja angan-angan ini terkabulkan ya. Aaamiin.

Kenapa ingin traveling sendiri?

Back to my kid experience, sebagai anak yang nggak dibolehin untuk main kemana-mana sendirian, saya ternyata jadi perempuan yang kurang berani. Bahkan dulu itu, ditinggal sendiri pas awal-awal nikah aja nggak berani. 

Kadang ya secemen itu hanya karena nggak berani. Jadi nggak berani juga menerima tantangan baru, pertemanan baru ataupun persoalan baru. Beneran, saya pun kesal sama diri saya sendiri.

kenapa perempuan perlu traveling sendirian?

But, life goes. Kita nggak boleh menerima diri kita apa adanya. Ada lah satu-dua yang berubah. Seperti, berani untuk melakukan suatu hal sendiri misalnya.

Nah, pengalaman selama di Belanda ini yang justru membuat saya belajar untuk berani melakukan satu hal sendiri. Berani belanja sendiri meski ngomong belanda-inggris aja masih garekgokan. Berani sepedaan sama anak aja buat sepedaan di sepanjang groningen, dan berani ditinggal seminggu ke swiss untuk pertama kalinya. Meskipun reumbay sih seringnya. LOL

Baca juga : Melepas Rindu Pada Jogja

Melakukan kegiatan sendiri sebenarnya menantang kita untuk bisa melakukan banyak hal secara mandiri. Nggak bergantung sama orang lain, dan berani menanggung resiko atas keputusan yang diambil. Kalo ke tempat baru, jika kita melakukan apa-apa sendiri, kita akan lebih tahu medannya, dan  lebih kenal pada kelemahan dan kelebihan diri sendiri.

Jadi, kurang lebih seperti itu sih. Membayangkan bisa traveling sendiri itu udah hepi duluan nih. 

Tempat yang ingin sayang kunjungi sendiri

Kalau kamu tahu  Riyani Djangkaru, nah itu salah satu pembawa acara jejak petualang kesukaan saya. Saya ingin melakukan jejak petualang seperti Mbak Riyani. hihi

Ada beberapa destinasi wisata yang ingin saya kunjungi sendirian. Berkunjung ke suatu tempat, lalu blusukan ke suku-suku pedalaman, ketemu tempat wisata yang masih sepi, atau memakai pakaian adat suatu suku nanti. Seru dan menantang sekali kayaknya.

1. Makassar

Bertemu dengan teman dari makassar pertama kali itu pas di Pare. Herannya, pendatang yang ingin belajar dari Makassar ini termasuk yang paling banyak. Keren ya, padahal dari luar jawa lho. 

Dari cerita-cerita yang mereka sajikan, keingintahuan saya tentang Makassar lumayan besar nih. Ingin naik Pete-Pete,  berkunjung ke tempat yang masih alami  sekaligus horror di bulukumba, banyak doti-dotinya katanya anak-anak tuh. Dan, ke Toraja tentunya. Adat istiadat di sana wajib banget untuk ditelusuri.  

2. Aceh

Abis baca buku ‘Aruna dan lidahnya’, saya pengen banget ke sana. Menikmati serambi mekkahnya Indonesia itu pasti seru. Kita bakal menemukan penjual nira di sekitar masjid Agung Darussalam. CMIIW.

Selain itu, Kota Aceh juga dikenal sebagai satu-satunya provinsi yang menggunakan hukum islam dalam peraturannya. Ingin melihat juga secara langsung bagaimana praktiknya. Hmm. 

3. Lombok

 Daerah yang berada di salah satu pulau di NTB ini sudah mengambil hati banyak orang. Kalo orang ngomongin Lombok, pasti keingetnya itu mutiara, ya kan?

Kemarin sempat ketemu sama anak Lombok juga pas di Pare. Kalau dia lagi cerita tentang keindahan pantai di lombok, wisata kulinernya, dan masjid yang banyak banget bikin saya menelan lidah sendiri. Masih ada suku asli sana juga, suku sasak namanya. Fix, harus banget bisa ke sana entah bareng yang lain ataupun sendirian.

4. Papua

Keindahan Raja Ampat udah bukan rahasia lagi, banyak orang yang mupeng kalau liat pemandangannya. Namun, cerita teman tentang sisi gelap freeport dan bagaimana keadaan masyarakat di sana menarik juga buat ditelisik. *mau penelitian ya bu?

5. Eropa

Iya, ingin sekali ngetrip sendirian nanti kalau diberi kesempatan ke sana lagi. Semoga saja nanti ada momen yang tepat ya. Kemarin pas di Groningen belum nyicipin jalan-jalan ke luar Belanda sih. Padahal eropa itu antar negara aja deketan banget, udah kayak dari jogja ke semarang gitu. 

Baca juga : Menikmati Singapura Kali Pertama

Ada banyak negara yang pengen dikunjungi. Beberapa diantaranya itu adalah Belgia, Jerman, Swiss, dan Turki. Lainnya juga boleh banget. *kali aja ada yang mau sponsorin nanti 

Nah, segitu dulu sih kayaknya. Hello Universe, please make my dream comes true. Aamiin

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

23 Replies to “Saya Perempuan dan Ingin Traveling Sendirian”

  1. kalo aku semenjak merantau ke Lombok, apalagi setelah si kembaran nikah duluan, haha.. aku jadi berani traveling sendiri, dan bahkan sampek ke Bali, dan alhirnya ketemu sama suami, hihi..

    Harusnya Medan ada juga dong mbak, haha.. maksa.. karena kulinernya asli enak-enak kaliii..

    Semoga bisa tercapai ya mbak Ghina, aamiin :*

    1. widih mantep ini mah. Eh iya yaa, nanti baiknya dari Aceh langsung mlipir ke Medan gt ya Mbak, haha. Semoga ada yang kesempatan nanti yaa.

  2. huaaaa list-listnya bikin mupeeng!!! Tapi aku sendiri lebih milih traveling at least berdua gituu. Kalo sendirian banget, berasa riskan aja. Kalo berdua, nyasar juga kan ada temennya gitu. Dan jadi seru-seruan bareng hehehe

    1. Belum nyoba mba fris, makanya pengen. Kayak apa sih sensasinya. Aku suka mupeng kalo liat turis padahal udah tua gitu tapi kalo traveling sukanya sendirian.

  3. Wah mba ghin nampaknya kita dibesarkan dalam lingkup lifetrap yg sama. Cemen kemana2 sendirian karena udah terlalu nyaman aja dengan aturan ortu wkwkw. Sebesar ini jg saya pengin travelinh sendirian, belum pernaaaah. Tp udah kegandolan sm anak wkwk

  4. Mbak, aku baca artikel ini jadi makin semangat nabung dan jaga kondisi. Biar kalau pandemi kelar, bisa langsung solo travelling. Sejauh ini aku cuma dua kali sih soltrav, Solo dan Balikpapan, dan itu enaaaak banget. Aku berharap kalau nanti menikah, suami bisa sepakat untuk ngasih waktu soltrav minimal sekali dalam setahun, asli enak banget wisata sendirian itu mkwkwkw.

    Semoga sebelum nikah, bisa lah yaa solo travelling Asia Tenggara (nunggu duit jatuh dari langit)

  5. one of my dreams adalah traveling keliling dunia, sejak kecil itu. akhirnya beneran traveling keliling dunia…..tapi secara virtual, hihihi. yah gpp lah sebelum akhirnya bisa traveling dunia nyatanya at least dunia virtualnya aja dulu.

  6. Sepakat mbak, life goes on… Dan move on…

    Orang tua yang khawatir dengan anak perempuannya yang pergi sendiri adalah hal yang sangat-sangat wajar, terutama di Brebes dan sekitarnya… 😀

    Dan, Riyani Djangkaru idola kami semua itu dulu… 😀

  7. Sama Mba. Akupun dibesarkan dengan kedua orang tua yang ga bolehin traveling sendirian ke luar kota. Sampe ga boleh tuh kuliah di luar kota. Anehnya kuliah di luar negeri boleh wkwk dan bahkan waktu summer dan winter vacay di US aku izin traveling ke Vancouver boleh wkwk Aneh banget. Mungkin ortuku menganggap di luar negeri lebih aman (?) Padahal mah ga tau aja mereka anaknya pernah ditahan di imigrasi bandara Orlando dan suruh lepas jilbab karena mereka takut aku bawa pisau di balik jilbabku wkwk Ada plus minusnya sih traveling sendirian kalau perempuan dan minoritas di US. Jadi tertindas wkwk sampe aku ketinggalan connecting flightku waktu itu karena ribut di imigrasi.

  8. Semoga pandemi ini segera berlalu ya Mbaa. Jd Mba Ghina bisa mulai bs jalan2 lg kemana2 n tempat2 yg ingin dikunjungi bisa dicoret satu persatu 😍 Turki juga salah satu negra yg pengen bgd aku kunjungin Mbaa. Semoga suatu saat tercapai. Klo Eropa, pengen bgd ke Austria dan Santorini. Swiss udah pernah dan mnrt aku itu negra yg wajib dikunjungin klo nanti Mba ghina ke Eropa lg, karena bagusnya kebangetan alamnya 😍😍

  9. Aku ngebayangin gimana dirimu yang biasanya ngga dilepas sendirian, jadi harus lebih mandiri pas di Groningen termasuk pas ditinggal seminggu.

    Semoga keinginannya bisa tercapai ya, mungkin nanti kalau balik lagi ke Groningen main ke tempatku di Jerman hehe..

    Btw Neng Ghina mau mendidik Nahla mandiri atau seperti didikan orangtua dulu?

    1. Aku mewek mulu teh ren. Ya ampun bodo banget ya. Padahal itu kan kesempatan, toh udah dikasih kebebasan buat main ke belgia ato jerman waktu itu, tp aku ga berani. Huhu

      Pengennya mah mandiri donk, tapi ya ternyata emaknya emang harus lebih tega yaa kalo mau mandiri gt.

  10. Kalau pernah merantau waktu kuliah itu termasuk traveling sendirian nggak? 😂 aku juga tipe yang sebetulnya jarang keluar rumah sendirian, jadi pengalaman merantau itu memberikan aku keberanian dan kepercayaan diri untuk ke mana-mana sendirian. Dan memang pengalamannya menyenangkan, yaa.

    Kalau punya kesempatan solo traveling, aku pengen banget bisa ke Taipei dan NYC, dua-duanya kota karena emang suka sama kota 😂

    Semoga selesai pandemi, Mba Ghina bisa segera traveling kembali dan mengunjungi tempat-tempat impian satu per satu 😀

    1. Wah iya yaaa. Aku pun merantau pertama kalinya pas kuliah mbak. Bisa kali yaaa dikatain traveling sendirian. Hihi.. Challengingnya sama, sama sama memulai hidup sendiri. 😆

      Di kota jga betah ya Mbak fasilitasnya memanjakan kita, tempat nginep pun lebih gampang denk

      Semoga mimpi traveling kita terrealisasikan yaaa. Yg pasti nabung dulu dr sekarang, hihi

  11. semoga coronce ini segera berlalu, biar bisa jalan-jalan lagi.
    udah kangen juga jalan-jalan sendiri ke luar negeri. kalau ke dalam negeri saya rada males jalan sendiri soalnya transportnya susah dan relatif kurang aman.

  12. Aku kalo traveling juga sendirian mbak, nanti tapi di perjalanan ketemu sama orang baru eh jadi temen. Seseneng itu. Kadang kalo udah berencana traveling sama temen ujungnya cuma wacana wkwk

    1. eh iya, ketemu orang baru yang ternyata asal tempatnya sama atau bahasanya sama itu udah seneeeeng banget ya. Bahkan, aku kenal suami aja dari teman yg baru kenal di bus. wkwk

  13. aminn semoga nanti mbak ghina bisa explore sendirian ke tempat tempat yang di pingini
    aku sendiri kalau ditanya berapa kali traveling sendirian, udah ga keitung berapanya, sering banget malah, ntah itu diluar negeri atau di negeri sendiri
    biasanya kalau pilihan jalan sendiri udah mentok, karena nggak ada temen yang bisa diajakin, waktunya ga pas. atau karena tujuan destinasi atau kotanya berbeda.
    dan kalau rame rame kadang suka ga cocok itin satu sama lain, agak repot memang ya.

    baca wishlist kota yang dipingini mba Ghina yaitu di Lombok, aku pernah traveling kesana sendirian, dan ujung ujungnya nemu temen baru.

    1. wah, keren bangetlah mba ainun ini, udah sering traveling sendirian yaa. mupeng, huhu

      iya mbak, ngebayangin traveling sendirian itu seru juga ya kayaknya, bisa eksplor sesuka hati tanpa perlu diskusi tempat dulu sama org lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!