Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Ketika Harus Mengedit Tulisan Lama

2 min read

perlukah mengedit tulisan lama

Mengedit tulisan lama menjadi salah satu kegiatan yang dilakukan waktu ikut kelas kemarin. Saat membuka tulisan-tulisan lama, aku merasa banyak sekali kekurangan, kenangan, dan tiba-tiba jadi de javu gitu sama tulisanku yang dulu.

mengedit tulisan lama, perlu nggak?

Hai, sobat bloger, apa kabar? ngomong-ngomong, kalian suka baca tulisan jadul dari blog kalian nggak nih?

Aku kemarin kan dapat tugas buat edit tulisan lama nih waktu ikut kelas blogger. Ini salah satu syarat tugas biar artikel bisa terbaca oleh google. Ada banyak sekali hal yang harus diperhatikan. Selain membenahi artikel lama, kami juga diminta untuk menambahkan beberapa foto agar tampilan blogpost lebih enak dibaca.

Ternyata melakukan hal tersebut tidak semudah membalik telapan tangan, hiks. Tulisan lamaku itu isinya pendek-pendek, jarang ada tulisan yang berfoto, dan tentu saja kebanyakan isinya curhat. Pokoknya, ada banyak sekali hal-hal berkesan yang muncul saat membuka tulisan lama. Rasanya seperti….. seperti ada manis pahitnya. huhu

Perlukah Mengedit tulisan lawas?

Tergantung.

Untuk tulisan yang sekiranya berisi, lumayan enak dibaca, kontennya lumayan bermanfaat, mengedit tulisan lama tentunya sangat diperlukan. Meski masih secuil, setidaknya semoga ada manfaat dari tulisan-tulisan tersebut kan. Kan, lumayan meningkatkan pageview tanpa susah-susah.

Kalau untuk tulisan yang penuh curhatan dan butuh banyak pengeditan, aku pun masih belum menyentuhnya sama sekali. Biarlah tulisan -tulisan itu terrangkai apa adanya dulu. Biar jadi kenangan dan evaluasi juga. haha

Yang Aku Rasakan Saat Mengedit Tulisan Lama

Tulisan masih buruk

Ketika menulis hanya sekadar menulis saja awalnya memang bagus, tapi kalau ada evaluasi lebih bagus lagi. Lah, pas baca tulisan lawasku (dan tulisan-tulisan baruku) jika dibaca dengan seksama itu suka nemu aja tulisan yang rancu. ‘ini ngomong apa sih? haha.

Aku sendiri suka bingung dengan tulisan sendiri. Lalu mencoba memahami maksud dan tujuan dari tulisan tersebut, terus bingung sendiri untuk mengubahnya.

Dari membaca ulang tulisan ini aku menemukan beberapa kebiasaan burukku nih, seperti : judul suka kepanjangan, rangkaian kata sering tidak memenuhi unsur SPOK, alur masih loncat-loncat, banyak salah ketik dan banyak menggunakan bahasa lisan campuran.

Apa sekarang tulisan udah bagusan? ya nggak juga sih. Salah ketik masih banyak juga. Makanya sekarang aku simpan dulu di google doc, biar ketahuan mana yang saltik dan mana yang masih kurang. Kalau baca ulang sendiri pun kadang suka siwer, jadi google doc ini mayan membantu buat memberi tahu tulisan typo kita.

Untuk pemilihan bahasa lisan maupun tulisan aku juga masih moody. Biasanya, untuk tulisan yang cukup serius, tulisanku mendadak lebih formal. Namun, untuk tulisan yang kebanyakan curhat isinya, nulis dengan bahasa lisan lebih enak sih.

Memberi ide untuk tulisan baru yang relate

Memang inspirasi bisa dari mana saja, termasuk saat membaca dan mengedit tulisan lama. Saat kubaca lagi tulisan-tulisanku, kadang tiba-tiba aja muncul ide untuk meluaskan tulisan atau membuat tulisan yang masih nyambung sama tulisan tersebut.

Senangnya untuk membahas tulisan yang relate gitu kita jadi belajar mengulik hal-hal yang terkait. Akhirnya untuk meluaskan ide aku biasanya bakal buka jurnal, website yang kredibel, dan kepo-kepo tulisan di page one dengan menerapkan teknik ATM (amati, tiru, modifikasi).

Kaget, kok bisa nulis begitu

Waktu baca tulisan mas Intan yang mendayu-dayu dan sebelumnya aku baca tulisan puitisku, aku juga kaget sendiri. Lho, aku bisa lho dulu bikin tulisan mendayu, puitis, dan romantis!

Membuat tulisan-tulisan puitis memang kayaknya paling ampuh kalau diri sedang dilanda rindu, hubunan yang masih hangat-hangatnya, atau lagi jatuh cinta gitu ya. Kemarin waktu aku mencoba membuat puisi lagi, rasanya kok hambar banget tulisannya. Ah, tapi kapan-kapan aku mencoba membuat tulisan puitis lagi deh.

Membuka kenangan lama

Beberapa catatan dan foto sewaktu KKN, nonton festival-festival yang diikuti selama tinggal di Jogja, kongkow bareng teman-teman, obrolan dengan orangtua, dan cerita waktu mondok mayan sering aku catat di blog.

Senang rasanya membuka kembali cerita-cerita tersebut. Dari tulisan tersebut, aku jadi bersyukur kembali telah dipertemukan dengan orang-orang yang baik. Meski saat ini udah jarang atau bahkan ada yang lost contact juga dengan teman-teman tersebut, tapi semoga mereka semua sehat-sehat selalu ya.

Mengenang masa-masa pacaran

Naaaaah ini.. jadi sedih senang senyum-senyum sendiri waktu baca tulisan lama yang bagian puisi nih. Nano-nano banget deh.

Dulu banget, waktu sama si mas lagi pacaran, kita lebih sering kirim puisi lewat blog. Ya sebagai pasangan yang hidup di era digital, kami juga memanfaatkannya dengan sebaik mungkin untuk menyimpan kenangan kami. Kirim-kiriman puisi dan surat cinta nggak lagi lewat kertas, tapi lewat blog. wkwk

Dulu kan aku juga main tumblr, nah di tumblr itu postingan galau gitu ada banyaaaaak banget. Hobinya ya lebih sering mereblog daripada bikin tulisan. Sekalinya nulis itu kalau feeling blue atau feeling so happy aja.

Baca juga : Perempuan dan Literasi Digital untuk Kesetaraan

Nah, kan nano-nano sendiri baca tulisan lama. Rasanya agak mirip kayak baca tulisan di diary ya. Cuma karena ini di blog jadi belakangan rada belajar lebih tertata lagi nulisnya, karena bukan aku doank yang baca. hihi

Well, kalau kamu baca tulisan lamamu, apa kira-kira yang kamu rasakan, sobat blogger?

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

10 Replies to “Ketika Harus Mengedit Tulisan Lama”

  1. Membaca tulisan lama berasa nemu time kapsul ga sih jadinya Mba Ghina? ^^ Seru pastinya yaa..
    Duh, aku jg banyak tulisan lama yg isinya pendek2 jd kurang informatif. Gambar pun miring2 ga ditaro yg pas dan ga dikasi title. Hahaha.. Jd pengen juga kapan2 pas lowong buat edit tulisan lama. (niat dulu yg penting, realisasinya entah kapan.:D)

    Btw, google doc itu memang paling pas buat edit typo ya. Sangat membantu jd klo mau cepet bahkan kita ga perlu baca satu2 dulu. Hehehe.. Tinggal liat yg ada remark nya buat dibenerin.

    1. Naaaah iyaaa mba thes, bener banget. Aku jadi terbawa ke kenangan masa lalu. Aku baca lagi puisi balas2an sama suami dulu, wkwk ya ampun senyum senyum sendiri bacanya

      Aku malah ada nih mbak satu foto dan tulisan satu paragraf doank.. Udah kayak posting di ig aja ya.

      Yuk yuk dicek lagi tulisan jaduknya mba thess, catet biar terrealisasikan donk. Hihi..

      Iya mbak, kelemahanku bgt ini soal typo. Meski aku baca ulang pun tetep aja ada yg masih typo tp nggak ngeh. Makanya gdoc nih cocok banget, eh ternyata mba thess jga pake yaaa. Tosss donk πŸ€—

  2. Mba Ghina, apa kabar? πŸ˜†

    Saya cukup sering baca ulang tulisan lama saya, kalau sedang selow, atau saat tiba-tiba ada yang komentar di post lama πŸ˜‚ Terus yang saya rasakan adalah, “Ternyata saya malas banget dulu yaaa, kalau menulis pendek-pendek macam orang nggak niat.” hahahahahaha. Habis itu bersyukur, karena sekarang ada peningkatan πŸ™ˆ

    Dan sama seperti mba Ghina, seperti diajak flashback mengenang cerita lama. Bisa ketawa-ketawa sendiri jadinya. Hehehehe. Eniho, senang deh baca cerita mba Ghina yang keep improving dalam dunia blogging, saya jadi ikutan belajar bareng mba, karena ada banyak hal yang baru saya tau setelah baca tulisan mba Ghina 😍

    Thank you so much πŸ’•

    1. Haiii Mba Eno. Alhamdulillah sehat baiik mba. Sudah baikan jg mentalnya nih, siap menyambut februari dengan semangaat. πŸ˜†

      Tulisan jadulnya diedit nggak mbak? Yeay, aku juga bersyukur juga nih, adalah tulisannya mayan terstruktur drpda dulu.
      Yang mayan berisi mau tak edit tapi sedikit sedikit dulu. Beberapa mau tak biarin aja hitung2 kenang-kenangan, hihi πŸ˜„

      Sebagai bloger newbie seneng aja mbak ikutan beginian. Jadi memang blog itu bisa buat main bisa buat cuan jg. Jadi kalau mau menyelami nanti mayan dah punya basic.

      Welcome mbak Eno. Semoga berkenan ya sama postingannya.. ☺

  3. akuuuu akuuuu pengen edat edit tulisan lama…secara tulisan lamaku penempatan fotonya agak serampangan, bahkan yang ngeblur ngeblur rasaku oengen takganyi yang bening…dulu juga foto takjadiin grid jadi kurang cetar dan jelas hihi…

    terus aku oengen ngoreksi yang typo typo…kalimat aneh bin ambigu dan oaragraf yang menxang mencong mba ghina…aduuuuh puyeng…mana koleksi artikel uda nuju 600 kan bhahahahahahah…gemana coba aku ngeditnya wkwkkwkw…ya aku pilih yang punya kans besar jadi artikel go green dan sering disambangi orang hawam aja kalau begicu yaaaak

    1. ayoooo ngedit Mbulll… fotoku jaman dulu juga masih ada, wkwk pengen tak hapus tapi kok eman.. untungnya ga pernah dibikin grid juga sih, dulu ga muat space hpnya.

      ih mantep nih udah mau 600 artikel aja, aku berapa yaa..pilih yang pageviewnya paling banyak aja mbul, brti orang banyak nyaari.

  4. Aku jarang baca tulisan lamaku, tapi sekalinya baca juga merasa kaget kok bisa ya nulis begitu 🀣 terus langsung diusahakan untuk diedit sedikit-dikit biar nggak jelek-jelek amat 🀣
    Oiya, aku baru tahu soal Google Docs bisa bantu revisi typo. Caranya tinggal copas tulisan kita aja gitu, Kak Ghin? Nanti pemberitahuannya ada di sisinya atau ada penandanya?

    1. wkwk, aku aja kalau bukan karena tugas mh kayaknya nggal ngulik-ngulik banget, Li. Terlalu banyak kenangan dan tentu saja banyak yang harus diedit..

      iya bisa Li, nanti pemberitahuannya ada sendiri kok, tandanya oren kalau ga salah, nanti kalau kita klik akan ada pilihan kata yang tepat yang bisa dipake. Meski kata2 non formal tetap ga kebaca sih.. Seru aja pake ini buat ngebantu typo gitu

  5. Wiiiiii, tampilan baruuuuu. Dulu blognya cantik, sekarang jadi makin cantik lagi, Mbak Ghiiiiiin.😍

    Ngomong-ngomong aku udah lama banget gak baca tulisan lamaku, Mbak. Baca ini jadi pengen baca tulisan lamaku juga. Supaya bisa mengenang masa lalu juga gitu 🀭. Hehehe. Sekalian benerin susunan kata yang agak-agak rancu dan kurang beres. πŸ™ˆ

  6. Wahh mbak, aku jadi tergerak buat bongkar-bongkar tulisan terdahulu. Waktu nulis dulu sih rasanya udah lumayan, eh pas dibuka lagi rasanya terheran-heran typo dimana-mana, kalimat gak koheren dan kesalahan lain yang mungkin waktu itu gak berpikir bahwa itu adalah kesalahan 😦

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *