Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Puasa Ramadan 2021

2 min read

puasa ramadan 1443 H

Allahumma bariklanaa fii rojaba, wa sya’bana wa ballighna romadhona

Allahumma bariklana fii rojaba, wa sya’bana wa ballighna romadhona

Puasa Ramadhan 2021 telah datang. Doa itu menjadi pesan yang setiap pagi muncul dari WAG keluarga, siapa lagi kalau Ibu saya yang dengan rajinnya membangunkan kami untuk bangun sholat malam. 3 Bulan terakhir, setiap pesan di pagi harinya, beliau selali menyisipkan doa ini. Doa yang dipanjatkan untuk meminta kita dimampukan untuk kembali menyapa bulan mulia, Ramadan.

Alhamdulillah, kali ini masih bisa dipertemukan lagi dengan bulan ramadhan. Bulan suci yang ditunggu umat muslim di berbagai belahan dunia.

Meski Ramadan kali ini masih dibayang-bayangi oleh coronce yang belum juga hengkang dari bumi, tentu menjalani Ramadah perlu tetap khusyuk. Harus lebih khusyuk malah ya, mengencangkan doa agar virus ini cepat hilang dan kita bisa menjalani hari-hari lebih leluasa tanpa perlu maskeran lagi. Selain itu, yang diharapkan banget, mudik. Sungguh, ingin sekali lebaran kali ini kumpul keluarga besar. Tapi entah, sepertinya belum saatnya.

Buat saya sendiri, Ramadan kali ini cukup berbeda. Baik tempat, suasana, maupun lingkungannya. Hampir setiap tahun belakangan ini saya menjalani Ramadan di tempat yang berbeda-beda terus nih. Tahun ini di Jogja. Tahun kemarin di Sekumpul, Kalsel. Dua tahun yang lalu di Pare, Kediri. Tiga tahun yang lalu di Groningen, Belanda. Empat tahun yang lalu di Jogja juga. Lima tahun yang lalu di mana ya? wkwk sampai lupa.

Alhamdulillah, dengan pindah-pindah tempat, momen puasa Ramadan pun jadi lebih terasa. Saya jadi ingat sekali, waktu pertama kali menjalani puasa 19 jam di Belanda atau puasa pertama di luar pulau jawa, rasanya nggak karuan. Belajar adaptasi dengan waktu dan lingkungan membuat momen puasa ini menjadi kenangan berarti buat saya.

Lalu bagaimana dengan suasana Ramadan kali ini?

Suasana Ramadan 2021

1. Menikmati Puasa di Jogja

Kali ini alhamdulillah, saya menjalani puasa di Jogja. Masing-masing tempat di jogja pun suasananya tetap beda ya. Di sini, saya tidak mendengar suara tabuh bedug, suara totombreng (yang suka bangunin sahur itu lho) maupun suara tarhiman sebelum subuh. Terawihnya juga yang 11 roka’at.

Awal puasa saya mencoba untuk ngabuburit jalan-jalan di sekitar rumah. Sayangnya saya tidak menemukan hal unik di sekitar sini, semacam pasar sore begitu. Ternyata pasar sore adanya di dekat pasar. Tapi kemarin lumayan sepi yang jualan maupun pembelinya.

Anak-anak meramaikan suasana Ramadan di komplek sini. Setelah subuh, mereka bergerombol untuk jalan-jalan bareng. Siang-siang mereka main di sekitar komplek, dan saat sore menjelang, mereka berduyun-duyun menuju Masjid untuk ngaji sore.

2. Ramadan dan LDR

Ini hal yang cukup berat sih, puasa dan harus LDR. Suami masih menjalani riset di Kalsel sampai akhir bulan ini. Saya sempat ragu sama diri sendiri, gimana ya suasana Ramadan jika hanya berdua saja dengan anak? haruskan pulang kampung duluan? pikiran tersebut membayangi saya terus seminggu sebelum puasa kemarin.

Namun akhirnya saya pun memutuskan untuk tetap stay di Jogja dan menjalani puasa berdua saja bersama anak. Nggak berani pulang kampung karena saya sendiri nggak ada kendaraan pribadi, jadi otomatis saya harus tes segala macam untuk menggunakan kendaraan umum. Saya takut juga kalau-kalau nanti malah saya bawa virus.

3. Memperkenalkan anak puasa

Usia Nahla sudah mau 5 tahun, sudah cocok untuk mulai diperkenalkan tentang puasa nih. Selama ini dia sepertinya sudah paham tentang konsep puasa karena memperhatikan puasa orang tuanya. Namun tentang puasa Ramadan sendiri, rasanya perlu memahamkan lebih karena agak berbeda dengan puasa sunnah.

Tahun kemarin bulan puasa buat Nahla lumayan berkesan karena suasana di Sekumpul memang ramai sekali. Sedari subuh sampai maghrib, tadarusan, sholawatan, sampai pengajian masih ada kala itu. Eh iya, pasar sore juga ramai di sana.

Tahun ini, saya mencoba lebih menekankan pada esensi puasa. Saya bukan tipe yang suka ngasih reward ke anak sih jadi nggak kasih apapun karena suatu hal, paling kalau dia minta baru saya kasih. Sebagai gantinya, saya mencoba memberikan berbagai sikap yang menunjukkan kalau kita ini sedang puasa gitu. Mengikutsertakan dia saat ngaji, terawih, sahur, memberikannya berbagai cerita tentang puasa, dan sounding tentang perlunya melakukan hal-hal baik. Saya lebih suka menekankan ‘kasih sayang Allah’ daripada kata ‘pahala’ itu sendiri.

Untuk puasa Ramadan pun saya tidak terlalu memaksakan, masih hanya perkenalan semata. Jadi kalau dia lapar, saya akan memersilakannya berbuka. Pemenuhan gizi anak saat ini masih jadi prioritas. Karena sahurnya nggak banyak, dia masih ngantuk, jadi pasti kebutuhan gizinya masih kurang. Sepertinya saya perlu mengatur strategi tentang hal ini.

4. Merasakan kembali tarawih di Masjid

Nah ini nih yang paling beda dari puasa kemarin. Kalau kemarin tarawih di rumah bertiga, kali ini saya nggak ada imam. Jadi, mumpung juga rumahnya dekat dengan masjid, saya pilih untuk tawarih di masjid saja.

Alhamdulillah masjid dekat rumah patuh sama protokol. Jama’ahnya patuh pada protokol. Ketika sholat pun jaga jarak dan tetap memakai maskai. Nggak ada salaman juga.

Ini momen menyenangkan buat Nahla. Dia semangat sekali kalau udah adzan isya berkumandang. Langsung bergegas ambil mukena sendiri. Saat sampai di masjid, sholat isya masih aman, sholawat tarawih dia sudah keluyuran ke mana-mana, terus nanti pas udah tahiyyat akhir dia langsung ke tempat sholatnya lagi. Wkwkwk, dasar anak-anak.

Bagaimanapun keadaannya, semoga kita dimampukan untuk mengisi detik di setiap puasa Ramadan ini dengan banyak kebaikan ya. Aamiin..

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Kaleidoskop 2020

Ghina
2 min read

Kembali Tinggal di Jogja

Ghina
2 min read

5 Replies to “Puasa Ramadan 2021”

  1. Hemm.. Selamat ,menjalankan ibadah Ramadhan Ghina, semoga dilancarkan yah semuanya.

    Situasinya memang masih runyam.. hahaha.. tapi apa daya, tetap harus dijalani kan.

    Dah kabur lagi

    1. sukanya tiba-tiba datang terus kabur nih mas anton… wkwk

      selamat berpuasa ya mas anton. semoga puasa ini makin moderat pemikiranya, makin mindful makannya, dan makin sehat tentunya..

  2. Teh Ghina, semoga lancar shaum nya yaa, nahla udah mau ikut shaum? saya sih belum maksain Keenan untuk shaum full, setuju dengan teh ghina, kebutuhan gizi anak masih dipertimbangkan mengingat dia gak mau ikut saur. jadi shaumnya sampai jam 8 pagi, kadang jam 10, hehehe. yang penting dia tau esensi shaum, mau ikut tarawih dan tetap ngaji tiap hari sama guru ngajinya

    1. Nahla juga samaaa. Dia cepat bilang lapar nih jam 8 pagi aja udah nungguin di dapur minta aku masak. Tetap we masak mh 2x sehari. Wkwk

      Skrg malah aku naikin kebutuhan gizinya nih, soalnya kadang keliatan kurang bbnya. Meski blum nimbang sih. Habis selama ini makan cma 2x sehari doank.. Makin semangat ngaji, hafalan surat pendek dan ikut sholat terus alhamdulillah skrg tuh. Semangat jg ya kak Keenan

  3. Di daerahku juga puasa tahun ini kelihatan sepinya, beda banget sama tahun lalu jalan sampe macet. Sekarang malah jadi lowong banget. Bahkan orang jualan terpaksa bawa pulang lagi jualannya karena beberapa ada yang nggak habis terjual.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!