Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Kenangan Musim Dingin dan Pengering Mesin Cuci

3 min read

kenangan musim dingin dan pengering mesin cuci

Desember 2018, tibalah kami memasuki musim yang ditunggu-tunggu, yup, winter was coming. Apa yang terbayangkan dengan datangnya main salju? bikin snowman? males mandi atau memikirkan urusan cucian?

Hai, teman-teman. Apa kabar? ya ampun lama ya nggak nyapa nih. Semoga kabar teman-teman semua sehat wal ‘afiat ya.

Kali ini saya tiba-tiba jadi teringat dengan momen menjalani winter selama hidup Belanda. Kebetulan nih belum pernah ceritain hal ini di blog, ya.

Sebagai orang yang baru kali pertama melewati musim dingin, menjalani musim ini menurut saya sedikit merepotkan. Meski awalnya saya takut karena biasanya waktu di Indonesia saja saya sering kram pagi-pagi jika kedinginan. Namun bersyukurnya selama di Belanda saya malah nggak mengalami hal itu. Suhu tubuh kita menyesuaikan dengan kondisi lingkungan ternyata.

Nah, tapi kenangan masa kecil saya sedikit banyak memengaruhi bayangan tentang musim dingin ini. Ketika kecil, menonton Home Alone, Baby’s Day Out, Richi Rich, dan lain sebagainya memberi imaji tentang musim dingin yang sangat menyenangkan. Ah, sesekali menikmatinya memang menyenangkan, meski harus siap dengan perlengkapannya lengkapnya. Tapi tentu saja, saat melewatinya, saya menemukan hal-hal menarik dan juga menjadi kenangan yang membekas pada kami.

Kenangan Di Musim Dingin

Musim dingin secara umum berlangsung selama Desember sampai Februari. Selama musim dingin, siangnya lebih singkat daripada malam harinya. Biasanya hal ini digunakan oleh teman-teman saya untuk membayar hutang puasa ramadhan. Selain itu, perubahan waktu ini menyebabkan selisih Indonesia dengan Belanda jadi 6 jam. Nah, dalam melewati masa-masa musim dingin di Belanda ini, kalian jangan pasang ekspektasi terlalu tinggi ya, fakta berikut perlu juga diketahui, yuk simak!

kenangan musim dingin di belanda

1. Salju tidak turun tiap hari

Iya, sungguh ini baru saya sadari waktu musim dingin. Saya kira musim dingin itu berarti hari-hari saya akan dipenuhi oleh salju setiap harinya, nonstop. Tapi ternyata tidak.

Kami tinggal di Groningen, salah satu provinsi yang lokasinya berada di ujung utara Belanda. Tempat ini cukup jauh dari pusat kota. Di sini suhu paling rendah saat kami di sana hanya sekitar minus empat derajat celcius. Jelas berbeda dengan referensi film yang saya tonton yang notabene latarnya berada di Amerika yang memang dekat kutub itu.

Salju pun baru turun sekitar sebulan setelah masuk musim dingin, itu pun tidak berlangsung cukup lama. Namun ketika salju turun sangat deras, beberapa toko pun tutup. Memang baiknya nyetok makanan lebih saat musim ini.

2. Sekolah tetap masuk

Haha, ada yang berpikir sama kayak saya nggak nih? Sungguh, dulu saya pikir sekolah bakalan libur selama musim dingin. Dulu pas kecil, libur sekolah itu selain karena minggu, hari libur, biasanya karena hujan besar juga. Apalagi salju turun, jalanan susah kan, harusnya libur donk.

Baca juga : Mengajarkan Toleransi Pada Anak

Ternyata saat musim ini, justru di sekolah Nahla dan teman-temannya diajak oleh gurunya untuk bermain salju. Sekolah sudah menyediakan semacam jas hujan, sepatu boot, dan perlengkapan lainnya agar anak tetap aman saat bermain salju di luar. Jadi saya tetap harus mengantarnya bolak-balik ke sekolah. Mana saya pilih kelasnya pagi. Yang mana di sana biasanya masih agak mendung gitu.

3. Tagihan tambahan, heater

Di apartemen, tidak tersedia AC, tapi yang ada justru heater alias pemanas ruangan.

Awalnya saya bertanya-tanya, kenapa ada alat seperti besi yang memanjang dan selalu ada di setiap ruangan? oh, itu namanya heater.

Kata ibu-ibu di sana, heater itu ada alat yang bikin tagihan bulanan selama winter naik banget. Jadilah, kamipun hanya menyalakannya pada malam hari saja. Kamipun mengingatkan hal tersebut kepada anak kos yang tinggal bersama kami. Yup, saya jadi ibu kos selama di sana. Dan saya lumayan cerewet untuk mengingatkan pemakaian heater ini sama anak kos tersebut.hoho.

Tagihan heater ini lumayan banget tambahannya bisa sampe 400 euro sendiri. Untung anak kos bisa diajak bekerja sama.

4. Perlengkapan pakaian berlapis

Tentu saja, namanya juga musim dingin. Saat akan keluar, minimal saya menggunakan tiga lapis baju, dua lapis celana, satu jaket tebal, sarung tangan, sepatu boot, dan syal tebal. Lumayan berat dan ribet. Jadi kalau nggak ada keperluan mendesak banget, saya lebih memilih untuk tinggal di rumah saja.

5. Pastikan mesin cuci berjalan dengan baik

Ketika musim dingin datang, saya harus akrab dan rela untuk mengeringkan pakaian dengan mesin cuci berkali-kali. Berat banget sungguh, karena sebenarnya saya cukup anti menggunakan pengering pakaian. Selain pakaian bakal cepat rusak, pakaian jadi kusut banget padahal saya males menyetrika, huhu.

Selain itu, kita juga perlu memikirkan tempat jemuran. Matahari yang jarang muncul digantikan salju membuat kita mau nggak mau harus punya tempat menjemur pakaian di dalam rumah. Buat sebagian orang, menjemur di dalam rumah itu biasa saja, tapi buat saya itu agak aneh. hehe. Menjemur di rumah dengan ruangan yang cukup sempit juga kadangkala membingungkan. Pernah nih dua hari pakaian nggak kering, padahal harus mencuci lagi. Jadilah, seluruh ruangan penuh dengan jemuran. wkwk

Pastikan juga mesin cuci dalam kondisi baik. Jika mesin cuci tidak mau berputar, berabe banget kan. Di Belanda, laundry menurut saya mahal banget soalnya.

Pernah suatu ketika kejadian, saya punya cucian menumpuk banyak sekali, dengan santainya saya masukkan semua cucian tersebut biar cepat bersih raknya. Eh, kok mesinnya nggak mau nyala. Lalu, saya googling beberapa cara agar mesin cuci berputar lagi. Cek kabel dan cek kondisi belakang mesin kali aja ada yang rusak. Ternyata penyebabnya gara-gara saya sendiri, nggak boleh naruh cucian banyak-banyak. wkwk

Ah, jadi kangen masa-masa di sana. Meski faktanya menjalani musim dingin cukup merepotkan namun kenangannya cukup mengesankan, terutama untuk anak saya. Semoga bisa ada kesempatan untuk menikmati musim dingin lagi yaa. Aamiin.

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

23 Replies to “Kenangan Musim Dingin dan Pengering Mesin Cuci”

  1. Kak Ghinaa, aku penasaran banget pengin ngerasain yang namanya musim dingin dan salju πŸ˜† walaupun aku yakin, yang ada kayaknya aku nggak bisa nikmatin karena bakalan menggigil banget, tapi kepo aja gitu gimana suasana dan rasanya megang salju 🀣.
    Perkara cucian emang suka bikin pusing wkwk, jangankan musim dingin, kalau udah masuk musim hujan aja, udah auto pusing karena cucian nggak kering-kering apalagi kalau ada baju seragam 🀣. Inget banget dulu waktu zaman sekolah dan musim hujan, suka ada teman yang baju seragamnya beda sendiri karena baju seragam yang harusnya dipakai di hari itu masih belum kering wkwk

    1. Hai peri keciiilll. Wah, peri kecil kalau ketemu salju kayaknya memang bakal bahagia sekali. Aku pun awal liat salju rasanya bahagia membuncah dan ingin main kayak anak-anak lagi. Untung ada Nahla, jadi deh aku ikutan apa yang dia lakukan… bikin snowman, main lempar-lempar salju, dan bikin gambar gitu… tapi aku ga kuat lama sih, karena sarung tangan keburu basah kena salju.

      Nah, iya nih perkara cucian memang di mana mana gitu yaaa. Paling sebal juga sama baunya baju apek karena nggak kering sehari, makanya pas pengering mesin cuci nggak jalan itu rasanya udah resah tak karuan nih..

      Eh, aku juga ada dulu teman yang kek gitu, tapi kata mereka ujungnya itu tren dan keren untuk dilakukan, wkwk

  2. Mbaaa, selalu seneengg baca cerita2 dirimuuu, daily life di Belanda memang menakjubkan ya.
    Cerita soal salju yg dingin, tapi bikin suasana jadi hangat.
    Keren, mba Ghina!

    1. Makasiiiih Mba Nurul. Mengumpulkan cerita yg berserakan nih kmrn belum sempat menuliskannya, sekalian mengobati kangen jugaa. 😊

  3. Aaaa kalau dibayangin, seolah olah saya yang baca ada disana. Setidaknya setelah membaca artikel ini sedikit banyak ada gambaran kalau suatu saat main ke daerah dingin seperti di Belanda.

    1. Aku pun pas nulisnya jadi ngebayangin momen-momen waktu di sana mbak.. Harusnya tahun ini ke sana tp apalah daya coronce mengubah bnyk rencana

  4. Aku dulu pingin banget pegang salju. Sekarang bersihin bunga kulkas aja udah menggigil. Haha..
    Mungkin rasanya kayak terjebak di kulkas raksasa ya mbak. Aduh aku yg gampang pilek ini apa kabarnya kalo di sana. Bisa2 tiap hari mbeler terus nih ingusnya. Nice sharing mbak.

  5. Wah jadi seperti itu ya kak kehidupan di Belanda. Sangat seru dan menyenangkan ya

  6. Hahaha nggak mau nyala gara2 overload ya, Mbak. Duh, kebayang tuh rempong ternyata kalo nyuci baju di musim salju ya. Dalam rumah penuh jemuran gimana ceritanya itu ya? πŸ˜… alhamdulillah nggak sampe ada drama kehabisan baju ya, Mbak..

  7. Wahh nggak kebayang tagihan listriknya bengkak kayak apa. Selain heater, mesin cuci juga nambah jam kerjanya, ya. Hahaha tapi seru banget baca artikel ini walaupun saya sebenarnya nggak suka musim dingin karena pasti akan kedinginan.

    1. iya mbak, dan jadi ibu kost selama musim dingin itu aku jadi cerewet banget ingetin anak kos untuk mematikan heater kalau udah pagi datang.

  8. Waahh, selama ini kebayangnya baru maen salju aja di musim dingin, ternyata plus minus juga ya mba hehe.. Menarik nih cerita2 tentang negeri kincir angin, keep writing ya mba… Salam kenal mba Ghina

    1. salam kenal juga mba monika kayaknya lihat mba monika di grup 1m1c juga yaa?

      Meski ada minusnya, tapi tetap kadang kangen pengen ngerasain salju lagi sih.. hihi

  9. Ternyata cukup banyak hal yang bikin ribet ya Mbak saat musim dingin, padahal selama ini yang terlihat di film dan TV itu hanya hal-hal yang menyenangkan. Bermain salju dan melihat pemandangan sekitar yang unik karena semua tertutup salju. Tapi saya tetep pengiin deh sekali seumur hidup merasakan musim dingin entah kapan dan gimana caranya nggak tahu hehehe

    1. iya mas, itu yang ada dalam benakku juga saat membayangkan tentang musim dingin sebelum ke sana. Ternyata, nggak selalu menyenangkan. ya hidup memang sawang sinawang yaa..

  10. Saya ga tahu deh mbak kalau di negeri orang apakah saya sanggup seperti mbak, menjadi ibu rumah tangga yang harus berurusan dengan musim dingin dan juga jadi ibu kost, hehehe. Asli memang berada di negera orang harus bisa adaptasi ya mbak

  11. Mbak Ghina kog aku ngebayangin mbak ghina jadi ibu kost yang cerewet tapi cantik ya… Wkwkwk trus pasti anak kostnya nurut semua dong karena Ibu kos nya biar cerewet tapi baik hehehe

    1. Wkwkwk masa gitu mbak. Jadi ibu kost dan anak kostnys cewek tuh ternyata tingkat worry nya tinggi yaa. Jadi kalau mereka datang di atas jam 10 malam gt aku dh khawatir aja. Mayan seru deh pengalaman jadi ibu kost tuh..

  12. mba tontonan mu sama dengan diriku nih waktu kecil, mudah2an kita seumuran yah, hahaha nyari temen. seru sekaligus lucu yah mba pengalaman pertama musim dingin nih. aku jadi kebayang heater itu sepertinya tagihannya lebih dari pada listrik yang pakai ac deh mahalnya.

    1. toooos, kelahiran 90-an awal kan mba maya? πŸ˜€

      Iya, seru banget mbak. Ternyata faktanya begitu memang ya, nggak melulu main salju, karena ga tiap hari dan ga kuat juga megang salju lama-lama. Heater itu yaa sungguh perlu ketelatenan. Bayangin aja kayak ac, perlu ada di mana mana kan biasa kerasa dingin. heater juga. jadi perlu dikendalikan banget, kalau mau ramai-ramai di dapur, heater di semua ruangan dimatikan, biar heater di dapur aja yg nyala. kalau nggak gitu ya bengkan tagihannya. wkwk

  13. Seru banget pengalaman di musim dinginnya.
    Untungnya, kenaikan tagihan listrik gara-gara heater, bisa dikurangi berkat kerjasama dengan anak kos ya.
    Kerjasama yang hebat ^^

  14. setiap mampir kesini, baca cerita yang pas di belanda, sholawatin siapa tau bisa ke luar negeri juga seperti mba ghina dan keluarga ke belanda untuk menemani suami belajar, aamiin… btw anak kosnya org indo jg atau gmn mba?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!