Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Kembali Tinggal di Jogja

2 min read

kembali tinggal di jogja
kembali tinggal di Jogja saat pandemi

Akhirnya, Oktober kemarin saya sekeluarga kembali ke Jogja. Diantara waktu kembali ke Belanda yang tidak jelas karena corona, dan penelitian lapangan yang tersendat juga, kami memilih kembali tinggal di Jogja.

Kenapa kok Jogja lagi? Karena di sinilah tempat kami pertama kali bertemu. Cieeee.. uhuk.

Itu salah satunya sih. Tapi memang selalu ada saja alasan untuk kembali Jogja. Β Orang bilang Jogja terdiri dari Rindu, Angkringan dan kenangan. Kenangan saya sejak kuliah, sepanjang jalan dari jalan kaliurang – UGM ataupun Krapyak -UGM ada banyak sekali.

Jika ke Jogja, ada beberapa tempat penting untuk melepas rindu. Sila, baca juga di Melepas Rindu pada Jogja.

Selain itu, Jogja juga bukan tempat yang cukup jauh jika harus mudik. Cukup 4 jam jika harus ke Brebes, 3 jam jika jika mau ke Cilacap. Selain itu, teman-teman di sini masih ada lah yang bisa dikunjungi dan diajak nongkrong. *pandemi woi!

Tapi ngomong-ngomong, pindah-pindah terus alias nomaden kadang nggak enak sih. Apalagi pindahan di saat pandemi gini, kita nggak enak dan nggak berani juga mau ramah tamah sama tetangga. Pun, pengawasan pas awal pindah ke Jogja juga lumayan ketat, apalagi sekarangΒ  kami dapat kontrakan di Kota.

Untungnya kerjaan saat ini memang lebih banyak di rumah. Jadi, selama pandemi ini di rumah aja ya biasa aja buat kami. Malah, lebih consent dalam mengupayakan pengasuhan buat anak yang udah mau 5 tahun ini.

Dengan tinggal mandiri begini berharap banget kami bakalan sama-sama produktif menulis. Dia yang harus menulis disertasinya dan saya yang sok-sokan sibuk sama blog.

Menulis sendiri memang butuh tempat yang nyaman kan. Ya, meski, kerjaan menulis itu banyak dikira kayak nggak kerja sih ya. Β 

Jogjaku Kini …..

Setelah beberapa tahun meninggalkan Jogja, tentu ada banyak perubahan ya. Kali pertama landing di bandara, eh sekarang udah nggak di bandara Adisucpito lagi, tapi bandara New Yogyakarta International Airport yang letaknya ada di Kulonprogo.

tamansarai vs bandara baru new Yogyakarta International Airport

Bandara yang sekarang memang lebih luas dan bangunannya lebih estetik sekali. Ada yang bilang, beberapa bagiannya kayak miniatur Tamansari. Coba lihat gambar di atas deh. Agak mirip ga?

Bandara ini letaknya kan di Kulonprogo, jadi jauh banget kalau mau ke Kota mah. Kemarin aja habis 200 ribu lebih pakai taksi dari bandara ke Kota Jogja nih.

Apalagi ya yang beda? hmmm, ada flyover baru di jalan kentungan. Jalan kentungan ini jadi jalan kenangan waktu awal-awal punya motor nih. Naik turun dari jakal KM 12 sampai UGM yang harus ngebut karena baru cus 15 menit sebelum kelas dimulai. haha

Selain itu, beberapa toko udah ganti nama atau ganti kepemilikan. Tapi jangan tanya kafe ya, saya bukan anak yang suka ngafe dulu. Saya bukan pecinta kopi. Kafe juga nggak ramah di kantong saya sebagai mahasiswa kala itu.

Yang saya ingat hanya warung makan SS. Cuma itu kayaknya warung makan yang sering saya kunjungi. Selain karena harganya relatif murah, juga menunya saya sukai. Eh, kemarin pas muter-muter, beberapa depot warungnya udah ada yang tutup nih. Hiks

Ah iya, tadinya kan saya tinggal di daerah jogja yang agak pelosok gitu, nah sekarang numpang tinggal di Kota nih. Ngerasain jadi anak kota lah ya sesekali.

Yang beda jadi anak kota apa? Kompleknya suepi banget. Bahkan suara masjid pun hanya ada suara adzan dan iqomat doank. Nggak ada tarhiman dan semacamnya. Kegiatan komplek nggak ada juga, lah wong sekomplek ini keluarga muda nggak lebih dari 5 keluarga kok.

Mungkin karena kebetulan daerah yang saya tempati ini termasuk daerah perhotelan ya. Hanya ramai sesekali oleh para pegawai hotel yang lalu lalang bergerombol dari asrama ke hotel atau event hotel di akhir pekan.

Tapi saya nyoba untuk menikmati jalan pagi di sekitar area Tugu Jogja. Wah, ini tempat memang cocok untuk pedestrian. Meski pandemi, eh apa karena pandemi ya, jadi ada banyak orang lari pagi dan sepedaan bergerombol.

Ada yang hal berbeda yang saya rasain setelah tinggal di luar jawa kemarin, di sini saya jadi agak boros nih. Karena apa-apa jadi gampang buat diakses, jadi ketika pengen apa gitu tinggal pesan online itu rasanya ringan karena nggak berat diongkos lagi. haha

Ah, dimanapun kita berada, yang terpenting semoga kita semua diberikan kesehatan dan dimudahkan segala urusan dan rejekinya ya. Aamiin.

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Puasa Ramadan 2021

Ghina
2 min read

Kaleidoskop 2020

Ghina
2 min read

19 Replies to “Kembali Tinggal di Jogja”

  1. Wah baru tahu saya kalo di Jogja ada bandara New Yogyakarta. Itu ubah nama dari Adisucipto ya mbak? Atau emang bandara baru?

    1. Gantinya yg adisucipto kak. Ini letaknya pindah sih, udah ga di jalan adisucipto lagi tapi mlipirnya jauuuh banget, di kulonprogo huhu

  2. Aku turut bahagia Kak Ghina πŸ₯°. Semoga kehidupan Kakak di Jogja selalu diberkahi dan diberi kebahagiaan selalu πŸ’•.

    Oiya, aku baru tahu kalau bandara International di Jogja udah pindah! Dan menurutku, benar agak mirip dengan Taman Sari. Jadi keren dong 🀩 walaupun jarak tempuh ke kota jadi jauh ya hahaha.

    Semoga dimanapun Kak Ghina berada bisa selalu bahagia ya πŸ₯°

    1. Makasih Liiii. aamiin. Semoga kamu juga yaa di manapun berada senantiasa diberikan kesehatan dan kebahagiaan. πŸ€—

      Nah, mungkin kapan2 kalo ada waktu bisa nih berkunjung ke bandara. Ehbiya ada terowongan panjang jga lgi di dekat bandara baru itu. Mayan panjang sih jadi lama gitu gelapnyaa. *iyalah namanya jg terowongan. 😁 Bandara baru ini memang gede banget, tp kalo inget perjalanan pembangunan, sama kasusnya sih jadi agak gmna gt. Tapi semoga warga sekitar jd kecipratan rejekinya ya atas bandara baru ini

  3. Welcome back to Jogja mbak ninaa.. Enakan mana sih, Belanda apa Jogja? hihi..

    Aku juga sempet nih ngalami nomaden begini, aku ceritain di blog deh pankapan, ahaha.. Jadi terinspirasi loh, matur nuwun mbak niinnaa πŸ˜€

    Btw, semoga kita semua selalu dalam lindunganNya dimanapun berada, aamiin..

  4. Wah mba ghina udah di Jogja masyaAllah. Welcome home mbaa. Jadi kangen Jogja πŸ˜€ awal tahun kemarin kesana, beneran berkesan dan pengen diulang πŸ™‚

  5. I feel you, Mbak, soal ongkir murah yang bikin jadi rada jebol karena ngerasa euforia aja gitu setelah di tempat lain yang rada jauh hehe. Semoga diberi kelancaran dan betah tinggal kembali di Jogja, ya, Mbak. Aku penasaran sama airport baru, tapi belum kesampaian nih ke sana.

  6. Wah, sudah pindah Jogja mbak. Pengalaman yang berkesan saat pindahan gini gimana mbak? Ribet juga gak sih? Semoga selalu diberikan kesehatan ya mbak

  7. Sepakat sih soal Jogja yang terbuat dari rindu, kenangan dan angkringan hehe. Udah beberapa kali ke Jogja, tapi yang keinget pas bareng temen2 kantor dulu sama sahabat2 sejak SMA haha. Jadi kangen ke Alkid, pasti hepi banget ya mba bisa menetap di Jogja

  8. Selamat menikmati hari hari di Jogja, Kak Ghina.

    Rasanya memang Jogja terbuat dari Rindu. Saya yang cuma sesekali main ke sana saja rindu. Bagaimana yang pernah kuliah di sana ya.

    Tempat yang selalu ramah dikunjungi ya Jogja. Ih kangen Cokelat Ndalem yang deket Malioboro deh jadinya.

  9. Wahh jadi kangen Jogja, sudah lama juga ga ke Jogja padahal ini adalah kota tujuan utama rekreasi kami, welcome home mba, ikut senang bisa kembali ke tanah air lagi

    1. Semoga pandemi sgra berakhir biar bisa ke jogja lg ya mbak

      Kita pun yg d jogja blm kemana mana sih ini, apalgi k tmpt wisata. Pas ditanya tmpt yg sepi bingung jg

  10. terakhir ke jogja 2011, sekarang cuma liat2 di postingan sosmed , jogja udah jauh berubah, banyak tempat nongkrong2 kece, ah lupa nama bukit yang di g kidul skrg jadi spot yg instagramable sekali, dulu main ke sana…malah seperti ga ada kehidupan.

    1. Bukit Bintang mbaaaak hihi. Heran jg ya pdhl tmpt kek gt bnyk yaa

      Orang2 pada bikin bnyk tmpt wisata baru. Tp aku pun blm menjelajah sih

  11. Walau Jogja sekarang berubah, tapi kenangannya tidak akan berubah. ea ea….
    Kalau long weekend jangan coba-coba keluar, sekarang macet dimana-mana.
    Btw, Welcome home, Mbak! Jogja selalu jadi rumah dan rindu untuk semua. hehe

    Kayaknya kita tetanggaan nih, JAKAL juga ?

    1. Haha, bukan mas. Jakal tuh tempat tinggal pas kuliah, skrg mh di sekitar stasiun tinggalnya.

      Iyaaa ngeri banget. Kmrn kbetulan mau servis laptop, ya ampun plat mobil kok luar jogja semua. Ngeri..

  12. Aduuuh Jogjaaa, yang saya rindukan sudah pasti gudeg-nya mba πŸ˜‚ Doyan banget, especially ayam dan telur manisnya 😍

    By the way, SS itu yang logonya cabe bukan ya? Di Bali ada satu cabang dari Jogja katanya, namun lokasi sangat jauh dari area rumah saya πŸ˜†

    Ohya congrats untuk tempat tinggal barunya mba Ghina, semoga mba betah dan rumahnya bisa buka pintu rizki yang lebih banyak πŸ˜πŸ’•

  13. Jogja itu ngangenin fix !! :D. Suamiku orang solo, tapi aku LBH suka ke Jogja kalo utk wisata dan kuliner :D. Jogja LBH hidup :). Memang sih harga2 jd LBH tinggi drpd solo, tp ttp aku LBH seneng main kesana. Makanya Des besok aku balik LG ke Jogja, itu bakalan LBH lama di sana drpd solo mba :D. Mau puas2in nyoba makanan yg kmrn ga bisa dicoba secara long weekend mengerikan ituuuu hahahahah

    1. Waaaaah, bakal balik lagi ya mbak. Memang jogja nih magnetnya kuat bgt buat bikin org balik lagi.

      Aku pernh beberapa kali ke Solo, adatnya masih lama, cuma emang kayak kurang akrab aja. Mgkn karena jogja dh lama ditempati jg. Eh, apa Mba fanny dulu pernah tinggal d jogja?

      Semoga sehat selalu yaaa, lancar acara ke jogjanya nantii πŸ€—

Tinggalkan Balasan

Yuk, beri komentar, kritik dan saran untuk postingan di atas.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terimakasih banyak sudah berkomentar.

Β© Copyright 2021 www.ghinarahmatika.com

error: Content is protected !!