Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Checklist Belanjaan Saat Pindahan

3 min read

checklist mengisi rumah baru

Setelah menikah, merantau adalah hal yang akrab dalam kehidupan saya. Belajar dari hal tersebut, saya akhirnya sampai punya checklist belanjaan khusus untuk pindahan. Memang tak disangka sebenarnya akan hidup berpindah-pindah tempat. Namun tentunya, merantau memberikan pelajaran yang cukup berarti.

Baca ini kalau mau tahu plus minus nomaden : Sensasi Hidup Nomaden

Ada banyak sekali pekerjaan rumah yang perlu disusun saat akan berpindah. Pertama dan utama tentunya mencari tempat tinggal alias rumah. Alhamdulillah, selama merantau baik di luar negeri, di jawa maupun di luar jawa, pencarian rumah dimudahkan dengan adanya aplikasi online.

Hal selanjutnya yang perlu kita lakukan mengisi rumah. Memang ada rumah kontrakan maupun kos-kosan yang sudah sekalian dengan isi perabotnya. Namun demi harga yang lebih aman di kantong, pilihan rumah kosong adalah hal yang lebih kami sukai. Selain lebih murah, juga kami bisa menyeleksi barang-barang apa saja yang perlu kami beli. Dengan konsep minimalis, saya pun mengupayakan membeli perabot hanya yang dibutuhkan saja.

Barang-Barang Esensial yang perlu Dibeli saat Merantau

Masing-masing keluarga tentunya memiliki kebutuhan yang berbeda dalam mengisi rumahnya. Selama pindah-pindah ke Belanda, Pare, Banjar, dan Jogja tidak begitu banyak yang dibeli, berikut checklist belanjaan perabotan yang kami beli tiap pindahan :

1. Kasur

Bagi saya, kasur adalah hal paling esensial saat pindahan. Kamar adalah salah satu tempat terpenting dalam sebuah rumah.Tempat yang paling sering ditempati oleh seluruh anggota keluarga. Makanya, memilih kasur pun kalau bisa langsung yang bagus sekalian agar lebih nyaman. 

Pernah kemarin saat di Kalimantan Selatan, saat suami duluan ke sana, malah dia beli kasur alakadarnya. Yang nggak lama kemudian cepat rusak. Saat saya dan anak saya datang, jadilah kita beli yang baru lagi. 

Jika hidup kita sudah berkeluarga, pilihan kasur pun memang nggak boleh sembarangan ya. Model kasur yang empuk seperti kasur lady americana, dan kasur lainnya tentu tidak ada salahnya untuk jadi pilihan. Salah memilih kasur bisa bikin badan sakit-sakit juga, toh. 

2. Meja

Meja menjadi kebutuhan bagi saya dan suami yang memang banyak bekerja di depan laptop. Saat memilih meja, kami pun nggak begitu muluk-muluk, yang penting bisa untuk menulis dan tidak memakan tempat banyak.

Pilihan meja pun jatuh pada meja lipat. Selain ringkas, meja seperti ini bisa kita pindah tempat sesuka kita. Cara kerjanya  yang mengharuskan kita lesehan membuat saya lebih nyaman bekerja. Enaknya bahkan bisa dipindah ke atas kasur dipakai buat nonton jadi simpel. hihi

3. Kompor

Pola makan dan kebiasaan kami yang lebih cocok dengan makanan rumahan membuat kami mau tidak mau harus selalu membeli kompor. Ya, memang harus sih. Bisa jebol isi dompet ini kan kalau beli makanan mulu. Oh iya, kami pun setiap pindahan nggak pernah yang namanya langganan air mineral. Selalu masak air, yang alhamdulillah airnya itu memang bagus dan nggak bau.

Kompor pun pilihannya jatuh pada kompor berlubang satu. Tentunya biar lebih ringkas sih. Meski kadang mendambakan kompor dua lubang agar masak lebih efisien, namun nyatanya masak itu memang kembali ke skill ya. Masak dengan kompor berlubang satu malah melatih diri biar nggak sering-sering multitasking dan lebih sabar sih. 

4. Wajan, sutil dan panci

Sempat galau ingin beli wajan atau teflon menjadi kegalauan saya tiap awal belanja. Kemarin saat di Kalsel kami pun membeli wajan, dan sekarang saat di Jogja, saya pun mencoba untuk menggunakan teflon. Ya, memang semua ada plus minusnya sih. Tapi ternyata untuk masak-masak sih kalau harus pilih salah satu itu mending beli wajan aja deh.

Untuk pilihan sutil pun kalau bisa yang kayu saja. Lebih enak dan cocok buat masak segala macam olahan.  Sementara panci kami beli untuk menggodok air. Sempat pakai teko juga sih, cuma karena isinya kurang banyak jadi pindahan kali ini kami membeli panci yang ukurannya medium.

5. Piring dan gelas

Piring yang kami butuhkan biasanya minimal ada 5 buah. Sebagian besar piring-piring tersebut kami dapatkan dari bonus membeli sabun cuci piring. Lumayan kan menghemat banget. 

Sementara gelas kami beli hanya sekitar 2-3 buah saja. Kami biasanya cukup menggunakan botol minum saja. Jadi gelas khusus untuk tamu saja dipakainya.

6. Bak cucian dan hanger

Untuk lebih efisien dan hemat, mencuci sendiri tentu jadi pilihan. Hampir tiap pindahan, kami perlu membeli bak cucian dan hanger. Jadi memastikan ada tempat cucian dan jemuran yang nyaman juga jadi penentu saat memilih rumah. Enaknya sih kalau ada tempat jemuran di dalam rumah kan, nggak perlu mendadak kerudungan dulu. 

7. Rice cooker

Ya, rice cooker adalah jurus ninja saya saat malas memasak, semua olahan pun dikukus di rice cooker. Selain itu, lebaran tahun kemarin saking inginnya mencicipi opor dan brownies, semua olahan dibuat di rice cooker pun ternyata bisa lho. Amazing sendiri sama orang-orang yang nemu ide ini. wkwk. Nah, kalau milih rice cooker, mending yang ada kukusan sekalian ya biar bisa masak lauknya sekalian.

8. Cobek dan ulekan

Soal cobek dan ulekan ini sempat bikin galau banget selama kami tinggal di Belanda dan Kalsel. Saya sebenarnya kalau masak kebanyakan olahannya tumisan. Jadi simpel tinggal iris-iris saja.  Tapi suami ini tipe orang yang nggak bisa makan tanpa sambal.

Pernah saya sampai sampai mencari ide cara membuat sambal tanpa diulek. Sayangnya hasilnya kurang memuaskan dan caranya sangat merepotkan. Jadilah, memang cobek dan ulekan ini kayaknya nggak bisa lepas dari perkakas perdapuran saya.

***

Itulah beberapa checklist belanjaan saat pindahan yang kami butuhkan ketika mengisi rumah baru. Kalau urusan lemari, sebenarnya beberapa kali pindahan kami mencoba membelinya. Tapi kali ini nggak. Mengalihfungsikan koper menjadi lemari tempat baju ternyata sudah cukup kok.   

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

32 Replies to “Checklist Belanjaan Saat Pindahan”

  1. kasur ini item wajib juga ya, terutama kalau ada anak kecil juga. biar gimanapun, pastinya kita pengen tidur kita juga nyaman
    dan peralatan masak tetep harus ada ya mbak, kayaknya aku kalau punya rumah sendiri bakalan kayak gini juga ya nantinya hehehe

  2. Sutil itu sodet bukan? hihihihihi 🙂 Iya yach ternyata pindahan itu rempongnya luar biasa. Aku pernah pindah rumah 2x dan pengalamannya sungguh luar biasa. Pantesan cobek dan ulekan berada di posisi akhir hihihi sekarang kan udah pada pakai blender ya. Aku juga tetep sih punya buat bikin sambal yang cabenya mau kasar2 aja hihihi 😀

    1. Iya mbak. Hehe.. Temannya wajan itu.

      Beneran emang rempong bgt. Jadi kalau sering sering pindah mending ga usah beli barang banyak. Aku tuh cobek dan ulekan jg karena nggak pake blender, jadi gantinya ya pake ulek aja.

    1. Terus abis gitu sukanya galau kalau oas mau pindahan ya. Barang barang mau dikemanain gitu. Untungnya selalu ada yg nerima nih selama pindahan ini

    1. Iya mas. Tapi temenku yg cewek pindah kos jg malas karena barangnya banyak hihi.. Emang cowok biasanya lebih simpel ya

  3. Haihaiii mba Ghinaa
    sukaakk banget baca artikel ini.
    semangat hidup minimalism terpancar dari pilihan barang2 yg mba beli
    Emang kudu gitu sih, jangan jadi hoarder yak

  4. Wah bener bgt nih. Barang2 yg kyknya sepele tapi tnyata butuh bgt kalo pindah rumah. Btw, pernah tinggal di luar negeri, di negara mana mba?

  5. Saya pun pernah Mba ikut suami kerja ke luar Kota sekitar tahun 2016-2017. Saya asli Bandung, suami kerja di Semarang. Itu aslinya packing-packing banyak banget deh. Pas datang ke Semarang bawa banyak barang, balik lagi ke Bandung lebih banyak lagi bawaannya. Hehe … Lelahnya beres-beres habis pindahan

  6. Pas baca list, baru aku mau komen lemari. Eh ternyata ada alasan kenapa nggak butuh lemari. IMHO, aku pernah kepikiran gitu juga Mbak. Tapi ternyata pakai koper itu nggak bisa ngegantiin fungsi lemari. Pakaian jadi pada lecek melulu. 😁

  7. Bener nih mesti di checklist barang apa aja yang benar-benar dibutuhkan. Aku awal nikah ikut suami ke rumah dinasnya di luar Jawa. Karena salah pergaulan (berteman sama ibu-ibu yang bukan pindah-pindah nantinya) aku tertular mereka apa-apa di dibeli buat isi rumah. Dan, ternyata mesti 3 kali lagi pindah sebelum di rumah sendiri saat ini hihihi…Jadi pelajaran deh jadinya…Banyak barang yang ga perlu jadi punya

  8. Kasur dan peralatan makan itu memang yang paling penting ya, Mba. Wajib banget ada di cheklist belanjaan, biar pas udah pindahan nanti udah gak pusing mau tidur di mana dan makan pake apa. Ehehe

  9. Kalau pakai kompor gas, gasnya jangan lupa dibeli juga. Tanpa gas, kompor gas tiada berarti apa-apa.

  10. Aku baru saja merantau. Praktis, sudah 3 kali pindahan dong mbak.Hahhaa. Capek juga ya, hampir tiap bulan kami pindah. Dari mess, ke kontrakan, ke mess lain lagi. Insyaa Allah ini tempat terakhir deh (untuk beberapa lama dulu, capek pindahan mulu kwkkw)

    Kalo barang seperti Rice cooker, kamijg udah beli. Lumayan untuk menghemat pengeluaran. Masak nasi sendiri, lauknya tinggal beli di Warteg 😀

    1. Capek banget emang yaaa. Pindahan itu memang merepotkan, tapi seru juga sih mendapati tempat-tempat baru gitu. Semoga beneran jadi tempat terakhir ya, Do.. hehehe

      jadi kebutuhan dapur cuma rice cooker aja ya ini? simpel lah berarti. km ga perlu banyakin ninggalin barang kalau pindah lagi

  11. Kalau buat saya dan keluarga, kan suka mendaki gunung tuh. Nah peralatan itu aja udah cukup kok. Hehehe. Tenda, nesting dan gas, udah deh itu udah bisa jadi survivor. Kami sih ga pernah pindah rumah jadi gak ngalamin juga ….

  12. wah hebat, pindah pindah kota selama pernikahan yang masih muda

    saya pindah kontrakan di dalam kota aja bingung setengah mati

    lha ini luar kota, malah luar negeri

  13. Pertama kali merantau sendirian ke luar pulau, aku nggak bawa cobek, tapi cuman bawa talenan.
    Kusangka di pulau tujuan bakalan nemu pasar yang jualan cobek.

    Ternyata di tempat tujuan, memang ada yang jual cobek.
    Tapi cobeknya itu cobek kayu. Kalau dipakai nyambel, kurang mantep.

    Ya ampun, pantesan sambel asli orang sana kurang nikmat. Memang nguleknya kurang mantep kok.

    Aku waktu itu nggak punya blender, karena belum punya uang cukup.
    Dan memasakku belum se-hard core sekarang.

    Bahkan sekarang aku sudah balik dari merantau pun, cobeknya pun masih pinjem cobek mertua.
    Soalnya nyari cobek batu yang mantep gitu susah juga.

  14. Jadi ingat Aku pas awal merantau nggak bawa apa apa, mba. Hanya bawa satu koper . Mungkin karna belum nikah saat itu. Tapi pas udah nikah dan pindahan banyak yang harus dibeli dan disiapkan. Bagaimanapun dibuat daftar jadi tahu mana yang harus dibeli dan mana yang tidak.

  15. Cobek dan ulekan aku banget nih mba, dlu pas merantau di mataram sampe ublekan ke pasar nyari yg bner2 asli dari batu. Abis itu ku tinggal dsana abis berat bgt sih, hahaha

  16. Aku dulu juga merantau Mbak. Pas masih single nyarinya kos-kosan yang sudah disediakan kasur, almari, meja, dan peralatan mandi. Paling tinggal beli rice cooker dan setrikaan aja yang tinggal beli. Jadi pas pindahan nggak terlau banyak bawa barang. Paling cuma bawa baju, sepatu, setrikaan, tas, dan rice cooker tadi. Tapi setelah punya anak, pindahan ke kontrakan yang lebih gede dari kosan. Semua barang-barang yang Mbak sebutkan di atas saya beli semua, hehe

  17. Tos Tim nomaden, hihi tapi Aku nomaden UAE cuma 2 kota.

    Btw sepakat sama list d atas dan kok kita samaan yak kalo minum d botol bukan d gelas, haha.

  18. Wah, ngebantu nih. Kebetulan aku anak kost, masih sendiri. Jadi kalau pindahan yang dipikirin ya baju, laptop sama sepatu doang. Wkwkwkwk. Kompor punya, tapi lebih sering kunomorduakan, yang penting baju masuk dulu semua. Hehhe

  19. Aku baru ngerasain pindahan, pas sudah menikah aja, itu pun ngegotong barang2 yang udah dibeli semasa gadis, menyisihkan dari uang gaji dan menempati rumah baru. Daaan cobek plus ulekan wajiib kala itu, apalagi yang batuuu, susah nyarinyaa dan awwt, tapi udah pecah saking lamanya menipis tahun lalu, setelah menemani 19 tahun.

  20. Bener banget barang barang esensialnya. Dulu aku sama orangtuaku yg ngalamin pindah dari satu kota ke kota lain. SD 3 kali pindah hahah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!