Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Membuat Kue Kering Enak Untuk Dijual, Cek Cara Berikut!

2 min read

tips membuat kue kering yang renyah dan enak

Lebaran kemarin, kue-kue kering berjejer memenuhi meja ruang tamu. Beberapa ada buat sendiri, ada juga yang sengaja beli. Ada kue coklat, nastar, semprong, dan masih banyak lagi lainnya.  Ibu mertua bilang, anak-anak suka sekali dengan makanan dengan cita rasa coklat dan manis-manis. Makanya yang sengaja dibuka dan disodorkan itu adalah kue kering yang wujudnya menarik dan berwarna coklat.  

Beberapa dari kue di atas meja tersebut ada kue buatan saya, lho. Yeay, akhirnya setelah sekian lama tidak membuat kue-kue kering, terwujudkan juga untuk buat kue. Tentunya atas tawaran dari Ibu Mertua terlebih dahulu. Senang sekali rasanya bisa buat kue-kue kering lagi. Memang kurang sah ya rasanya jika lebaran tanpa kehadiran kue kering. 

Baca juga : Gurihnya Ikan Dorang Bakar Madu di Ikan Bakar Lautan Jogja

Saya senang membuat beraneka macam cemilan dan kue kering untuk momen Lebaran. Bukan tentang cemilannya sih utamanya. Momen kebersamaan, bau harum mentega, dan keriuhan dari awal proses pembuatan kue hingga kue jadi adalah momen indah sendiri. 

Setiap akan membuat kue, hal yang paling sering menghalangi saya dan keluarga untuk membuat aneka macam kue adalah bahan-bahan kue itu sendiri. Maklum memang, kami tinggal di kampung, yang tentunya bahan-bahannya tidak selengkap di kota. 

Nah, kemarin dengan bahan yang ada di kampung suami pun akhirnya kesampaian juga untuk membuat kue nastar. Pinginnya sih bikin kue kering yang ada rasa coklatnya sih. Tapi sedihnya nggak ada toko bahan kue di sekitar rumah. Jadilah saya hanya membuat kue nastar dan juga rempeyek untuk lebaran

Sayangnya kemarin hasil kuenya seperti cerita saya di postingan sebelumnya, kuenya kurang berbentuk sempurna. Meleleh dan melebar gitu saat kue dipanggang.  Ada takaran yang kurang pas nampaknya. Saya kira karena kebanyakan mentega deh. Karena harusnya itu menggunakan butter. Namun karena nggak bisa dikurangi dan adonannya masih terlalu kalis, akhirnya saya pun coba untuk menambahkan tepung lagi.

Voila, ternyata hasilnya sudah lumayan bagus sih.  Sudah tidak meleleh dan melebar lagi kuenya. Mayan renyah untuk waktu yang cukup lama lah. 

Baca juga : Wadai dan Budaya Mawarung Urang Banjar

Cara Membuat Kue Kering yang Enak 

Well, cita rasa kue kering itu ada dua patokannya, renyah yang tahan lama dan lembut. Hal utama tentunya adalah memilih bahan-bahan kue yang berkualitas. Salah satu rekomendasi saya untuk membeli bahan kue itu adalah tokowahab.com. Disana bahan-bahannya lengkap dan kualitas bagus. Nah, tentunya selain didukung dengan kualitas bahan-bahan yang bagus juga didukung dengan cara pengolahannya yang tepat.

Berikut beberapa tips untuk membuat kue kering yang renyah dan lembut dan tahan lama :

  • Perhatikan saat mengocok mentega dan juga gula, faktanya butter dan gula termasuk bahan penting dalam pembuatan kue. Jika ingin kue yang renyah, maka kocok hingga keduanya berubah warna menjadi putih pucat, memang agak lama, namun akan berdampak pada hasil yang sempurna.
  • Suhu oven standar antara 150 hingga 170 derajat Celcius, tak kalah penting adalah dengan memperhatikan suhu oven untuk memanggang. Suhu yang paling ideal untuk kue kering adalah antara 150 hingga 170 derajat Celcius.
  • Mengayak tepung, tak jarang ibu-ibu yang terlalu terburu-buru dalam membuat adonan, sehingga tak sempat mengayak tepung terlebih dahulu, akibatnya tepung bergerindil dan hasil kue juga tak maksimal.
  • Oleskan kuning telur ketika kue dipanggang sudah setengah matang, jika menginginkan hasil kuning telur yang warnanya sempurna, mengkilat dan cantik, maka waktu terbaik mengoleskannya adalah ketika kue sudah setengah matang ketika dipanggang. Karena jika terlalu lama justru warnanya menjadi agak kecoklatan dan kurang menarik.
  • Saat kue coklat dan kue kering lainnya sudah matang, jangan tergesa-gesa untuk menaruhnya di stoples. Angin-anginkan kue terlebih dahulu. Sembari menunggu kue kering dingin, kita bisa menyiapkan stoples yang bersih dan kering. Lebih bagus lagi jika stoples itu berbahan kaca karena lebih kedap udara. Teman-teman juga bisa menaruh silica gel di dalamnya untuk menyerap kelembaban udara di dalam stoples.

Nah, dengan beberapa tips di atas, hasilnya pasti bisa lebih bagus deh. Bahkan bisa jadi ide juga untuk jualan kue kering kan. Yang pasti, kalau gagal jangan menyerah untuk mencoba lagi ya. Happy baking, guys.

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

42 Replies to “Membuat Kue Kering Enak Untuk Dijual, Cek Cara Berikut!”

  1. di toko wahab semua lengkap ya, nggak perlu keluar rumah juga, jadi lebih praktis
    aku sendiri nggak bisa bikin kue mbak, pengenya sih bisa tapi belum belajar belajar dari dulu 😀

  2. Kalau oven yg biasa nongkrong di atas kompor itu gimana ngukur suhunya kk? Itu kan beda dg oven listrik or microwave yg ada tulisan suhunya

  3. Aku lupa kapan terakhir bikin kuker sendiri. Kalau bikin suka gagal jadi merasa mubazir aja. Mending beli aja deh tinggal makan hehe

  4. Kapan ya aku bisa bikin kue kering sendiri, PR dalam hidup, kebanyakan tiap lebaran menunya kue tunjuk aja kak, tinggal tunjuk ditoko wkwk

    1. Nggak mbak. Aku pun kmrn bikinnya pake kompor. Jadi kita pake qajan pemanggang terus atasnya dialasi pake saringan buat ngukus itu lho. Jadinya mayan bagus kok

  5. Selalu gagal buat bikin kue kering sendiri di rumah. Pengen belajar lagi, tapi kadang mager. Huhuhu

  6. suka iri sama mereka yang suka bebikinan gini deh hahahaha. aku salah satu yang gak ahli urusan perdapuran.

    suka sekali sama tipsnya kak. emang ya, belajar dari kesalaha, kekurangan adalah pengalaman sebagai guru terbaik.
    aku mau coba coba juga hahaha.

    itu gamabr pastelnya bikin mupeng. lagi pengen pastel

    1. Iya mbaaak. Bebikin kue ini emang menurutku effort dan kemauannya kudu gede.. Jgn mudah menyerah.. Aku pun sempat vakum lama, ini bikin karena diajak mertua aja. Hehe

  7. Pengen banget bisa bikin bikin kue gini. Expert di dunia perbakingan. Toko wahab jadi jujukan para baker nihh yaa

  8. Akhir-akhir ini dari sebelum lebaran saya juga lagi liat cara bikin kue dari ibu saya, jadinya saya ikut-ikutan belajar bikin kue juga. Memang lebih hemat sih bikin kue di rumah daripada beli kuenya langsung dari tokonya, itupun kalau misalnya gak sempat bikin kue atau waktunya mepet karena udah lebaran

  9. saya suka banget buat kue-kue gini mba Ghina, bisa jadi rekomendasi buat aku niy. karena kebanyak bikin kue keringnya suka gagal heheh. abis masak biasanya langsung masuk toples biar rapi ternyata itu malah bikin kuenya jadi ga bagus ya

  10. aduh aku nggak bisa masak, tapi suka banget kue kering,,, huhuh, cuman hobi beli sama makan aku mah hehe

  11. Gak tau kenapa saya itu gak hobi masak, tapi kalau disuruh ngetik di depan laptop nah mau saya wkwk
    Duh maaf ibuku. Ya walaupun begitu, aku kalo di rumah tetap masak kok :3

  12. Udah kepikiran sih ide ini utk menjual hasil masakan nyokap. Tapi kalo tahu nyokap sering sakit2an setelah bikin kue mah aku mundur teratur. Ntar klo udah ada tambahan tenaga deh aku baru mulai terapkan nih tipsnya. Soalnya usaha kuliner kemarin juga mandek karena ga ada tenaga masak. Hehehe..

  13. Yang mau berbisnis kue kering maupun yang ingin dikonsumsi sendiri, ini tips yang bermanfaat Kak Ghina. Soalnya menjaga kue kering agar tetap renyah memang PR sih, hehe. Apalagi menjaga biar gak cepet habis, laah haha

  14. Bikin kue kering rasanya nggak mudah. Butuh orang yang beneran telaten. Apalagi sesi aduk mentega sama gula saja nggak bisa sebentar dan harus sampai berubah warna biar kue keringnya pas teksturnya.

  15. Hehe.. Aku nih yang males banget ngayak tepung. Sering aku diomelin ama ibu gegara bikin kue pinginnya yang praktis2 aja. Ya gitu deeh.. Hasilnya.
    Kayaknya kudu tobat nih di dunia per oven an

  16. Sering banget membaca review dari teman-teman blogger, banyak yang merekomendasikan tokowahab sebagai tempat yang pas untuk membeli bahan-bahan kue. Asyik banget nih bisa bikin kue-kue kering ya Mba. Saya juga suka dengan kue kering, tapi nggak bisa masaknya

  17. Coba kalau semua para perempuan yang ada di rumah punya keinginan untuk belajar membuat kue kering. Jadinya THR bakal lebih banyak, karena ga perlu beli kue toplles lagi. Tinggal buat sendiri.

  18. Terima kasih tipsnya, Mbak. Saya tuh nggak jago bikin kue kering. Kaya yang nggak pas gitu lho manggangnya. Ternyata ada tekniknya ya. Dan bahannya juga harus berkualitas biar hasilnya bagus.

  19. Makaish tips-tipsnya kak, lebaran kemarin semoet sih bikin kuker, tapi blom kepikiran buat jualan, jadi penhen ke tokowahab buat belanja bahan-bahan kue yang berkualitas

  20. Ternyata ada beberapa tips khusus yaa yang sebaiknya dilakukan saat membuat kue kering agar kuenya enak dan renyah serta layak jual. Perlu banget ini disimpan dan dipraktekkan deh

  21. wah makasi tipsnya mbaaa.. ternyata kayanya aku agak salah nih cara pas ngocok butternyaaaa.. Besok mau cobain bikin kuker aaaah

  22. Bismillah kalau Salfa sudah besar mau jajal jualan kue juga
    Sekarang dia diajar untuk jaga adiknya dulu
    Supaya kalau saya tidak ada, aman Bersama adiknya

    Banyak kue khas Bugis Makassar yang kami buat untuk dijual, hehe

  23. Tips bikin kuenya oke banget nih, bisa dicoba nanti pas bikin kue. Aku tak terlalu bisa masak, tapi senang bikin kue kering. Jadi penasaran sama resep-resep kue zaman now yang tampilannya lucu-lucu, enak juga, dan bisa dijual. Lumayan banget kalau bisa jualan kue

  24. wah bisa saya sharingin ke saudara yang senang banget buat kue kering, jaid idenya bisa dia terapkan saat membuat kue biar makin enak rasanya

  25. Thankyou tipsnya mba
    Kue kering memang idola banget nih apalagi saat menjelang lebaran bisa jadi ide untuk buat usaha. Lumayan banget kan penghasilannya

Tinggalkan Balasan

Yuk, beri komentar, kritik dan saran untuk postingan di atas.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terimakasih banyak sudah berkomentar.

© Copyright 2021 www.ghinarahmatika.com

error: Content is protected !!