Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

Ngidam Lontong Kare dan Kenangan Jalan Kaliurang

3 min read

Kemarin tetiba di hari pertama saya menstruasi, saya tidak ingin diam dan tiduran saja merasakan sakit hari pertama. Saya ingin makan lontong kare di jalan kaliurang. Lho, kok malah?!

Entah ini tiba-tiba ingin sekali mencicipi lontong kare di jalan kaliurang sana. Saya kangen sama suasana jalanan sepanjangan jalan kaliurang. Meski sama-sama tinggal di Jogja, selama menetap lagi, saya belum pernah menjelajah jalanan kaliurang atas. Lumayan jauh sih kalau dari rumah saya yang sekarang, sekitar 17 km jaraknya.

Baca juga : Kue Nastar dan Rempeyek Untuk Lebaran

Lebaran kemarin saya tidak mencicipi opor sama sekali. Mungkin itu sebabnya saya terus kepikiran untuk mencicipi opor. Kebetulan, dulu saat kuliah dan tinggal di asrama jakal atas, punya langganan opor. Hmm, bentuknya sih kalau menurut kita itu kayak opor. Tapi menu yang tertulis di pajangannya itu bukan opor melainkan lontong kare. Apa beda ya bumbunya?

Kabur Sarapan di Asrama Demi Makan Lontong Kare Bersama

Saat kuliah dulu saya tinggal di asrama. Tentu bukan pilihan saya, tapi orangtua terlalu khawatir akan kondisi anak perempuannya yang baru pertama kali merantau. Asrama saya ini jauh sekali dari kampus saya, tapi justru lebih dekat ke kampus UII.

Di asrama tentunya saya tidak harus berpikir tentang makan apa, karena makan pagi dan malam sudah tersedia. Sudah sekalian masuk biaya bulanan. Hal ini juga yang membuat saya dulu nggak begitu banyak melakukan jelalah kuliner. Apalagi kalau sudah tanggal tua, saya pasti lebih rajin makan di asrama.

Tapi teman tetangga kamar suka punya kebiasaan unik. Dia sebelum makan di asrama, akan mengecek terlebih dahulu, apakah sarapan pagi ini adalah olahan sarapan kemarin atau baru? Kalau baru, dia baru makan, kalau yang kemarin, dia biasanya makan di kampus atau cari makan di sekitar asrama.

Kalau saya sedang bosan, nggak ada kuliah pagi, dan ingin icip makanan lain saya pun ikutan. Eh, lama-lama ini jadi kebiasaan kami bersama. Kalau weekend datang, pagi-pagi kami langsung sruput mengecek menu makanan, kadang tanpa mengecek pun kami langsung bergegas menuju parkiran untuk makan lontong kare.

Baca juga : Girls Days Out, Wisata dan Ziarah ke Demak dan Semarang

Saya nggak pernah survey tempat lontong kare yang lain, tapi menurut saya lontong kare ini enak banget. Porsinya banyak dan yang paling penting, kita bisa makan krupuk sepuasnya. Pecinta kerupuk pasti bakal memanfaatkan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya nih.

Jadi yang terjadi sesampainya di meja warung, kita langsung taruh hp, buka stoples berisi kerupuk, dan ngunyah kerupuk tersebut sambil menunggu lontong kare datang. Kadang sekalian cuci mata juga, solanya yang datang biasanya banyak anak kampus atas. wkwk

Melepas Kangen pada jalan kaliurang lewat Lontong Kare

Meski agak malas-malasan, akhirnya kemarin suami saya mengabulkan permintaan saya untuk makan lontong kare di Jakal atas sana. Saya paham bahwa dia memang sedang dikejar deadline sama profesornya, tapi saya juga sedang jenuh dan sudah lama ingin mencoba lontong kare. Waktu paling tepat ya di pagi hari.

krupuk gratis di lontong kare
setelah pengambilan kerupuk kesekian kalinya

Kami keluar rumah sekitar pukul tujuh pagi dengan muka masih kucel pada belum mandi, haha. Nahla aja baru bangun karena saya usik-usik. Sebenarnya agak siang kalau ke sana jam segitu. Jalanan pun sudah cukup ramai. Momen pagi ini mengingatkan saya pada kenangan memacu motor dengan kecepatan tinggi karena dulu saya langganan sekali ada kuliah pukul tujuh pagi.

Suasana jalan kaliurang di pagi hari terbiasa dengan macetnya. Pagi ini pun demikian. Meski pandemi dan kegiatan sekolah, kuliah dan kerja dari rumah, namun jalanan tetap ramai lancar.

Saya perhatikan ke kanan dan kiri jalan, ada banyak sekali yang berubah. Beberapa toko yang dulu saya kunjungi kini berganti nama toko dan produk jualannya.

Jalan kaliurang ini menjadi saksi perjalanan kuliah saya. Tempat saya belajar naik motor kali pertama, boncengin teman padahal motoran masih pemula, nangis saata hujan-hujanan, naik motor ngebut karena sepuluh menit lagi jam masuk kuliah, sampai saya pernah ninggalin teman waktu isi bensin di jakal nih, saya kira dia udah naik ternyata belum. wkwk

Kemarin saat sudah sampai di warung lontong tersebut, penjualnya masih sama. Istrinya beliau sedang hamil besar. Suasana ramai nggak lagi oleh para mahasiswa UII, tapi lebih banyak pengunjung sekitar dan pesepeda.

Kami memesan dua porsi lontong opor. Suami saya katanya sedang mengurangi nasi, jadi dia pilih sepiring berdua sharing sama anak saya, Nahla. Meski awalnya sharing, ternyata dia malah nambah lagi tapi kuahnya doank. Ujung-ujungnya saya yang kekenyangan dan akhirnya saya pun bagikan sisa lontong tersebut buat dia. wkwk

Tanpa sadar, saya mengulangi kebiasaan saya dulu. Duduk sembari menunggu lontong datang, saya mulai mengunyah kerupuk yang tersedia. Ya ampun beneran saya ngunyah terus, Nahla pun ikutan nyemil kerupuk.

Ketika menu lontong kare disajikan oleh si bapak penjualnya, saya rasa tidak ada yang berubah. Semua sajiannya masih sama. Lontong kare disajikan dengan sepotong telur ayam rebus dan beberapa suwir ayam.

Kalau diicip-icip lebih dalam, lontong kare ini berbeda ya dengan opor. Kuahnya memang bersantan, tapi Ini lebih cair kuahnya daripada opor yang biasanya kental. Tapi sepertinya perbedaan nama saja ya. Di tempat saya juga ada yang persis seperti ini sajiannya, tapi tidak disebut lontong opor atau lontong kari, melainkan sauto namanya.

Nah, coba tebak, kira-kira untuk tiga porsi lontong kare ini kita habis berapa, gais?

Saya lupa dulu berapa harganya, sekitar tujuh ribu kayaknya. Nah, untuk kali ini saya sudah ancang-ancang mau kasih uang lima puluh ribu. Saya pikir sekitar limabelas ribuan, apalagi ini porsinya banyak. Minum putih gratis. Kerupuk juga gratis.

Daaaaan, ternyata harganya hanya sepuluh ribu doank, gais. Yup, saya hanya habis tiga puluh ribu aja.

***

Kalau pagi lontong kare kalau malam nasi goreng

Lontong Kari Kaliurang

Jalan Kaliurang KM 14 (Perempatan belok kananm warungnya di sebelah kiri)

Harga : Rp 10.000

Ghina Hai, saya Ghina. Perempuan pecinta pagi, pendengar setia radio dan podcast, menulis tentang kehidupan perempuan dan hal terkait dengannya.

5 Replies to “Ngidam Lontong Kare dan Kenangan Jalan Kaliurang”

  1. Kalo mbak Ghina makan lontong kare di Jogja, aku kemarin makannya lontong sayur di Bandung. Duh, harganya ga masuk akal. Lebih kayak suka suka bapak yg jual. Pertama temenku tanya berapa harganya, dijawab 18rb. Kemudian, ditanya temenku satu lagi. Jadi 20rb. Aku yakin, harga asli ga segitu deh. Hahaha

    1. Wah udah dapat dua porsi makan tuh, do. Tapi sebenarnya aku bingung jg sih, kayaknya keduanya tuh hampir sma deh rupanya. Lontong sayur itu btw tetap ada sayurnya nggak?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!